Tim darurat Toronto FC menunjukkan sisi baik dan buruk dalam mengumpulkan untuk dasi 1-1 di Atlanta
TFC

Tim darurat Toronto FC menunjukkan sisi baik dan buruk dalam mengumpulkan untuk dasi 1-1 di Atlanta

ATLANTA – Sebuah lineup Toronto FC sementara memamerkan sisi baik dan buruk klub Sabtu, mengumpulkan untuk dasi 1-1 dengan Atlanta United pada menit ke-88 gol Jordan Perruzza.

Itu tampak buruk di awal melawan tim Atlanta yang berjuang untuk memperkuat tempat playoff, 19 poin di atas Toronto di klasemen.

Kebobolan gol ke-63 musim ini oleh Toronto adalah salah satu yang paling buruk, kesalahan penjaga gawang oleh Quentin Westberg yang memberikan hadiah kepada pemain Atlanta Luiz Araujo pada menit ke-15. Itu hanya contoh terbaru dari TFC menggali lubang sendiri – Toronto telah kebobolan 14 gol liga terburuk dalam 15 menit pertama bermain tahun ini.

Toronto (6-17-10) berada dalam mode bertahan untuk sebagian besar kontes melawan tim Atlanta yang penuh dengan senjata menyerang. Itu membungkuk tetapi tidak pecah setelah turun lebih awal dan bakat mudanya membuat tim tuan rumah membayar terlambat.

Dengan waktu yang hampir habis, Jayden Nelson yang berusia 19 tahun menemukan Dom Dwyer di kotak penalti dan penyerang veteran itu menyundul bola ke Perruzza yang berusia 20 tahun, hanya dalam permainan MLS keempatnya, untuk mencetak gol — mengejutkan 43.372 di Stadion Mercedes-Benz.

Ada pemeriksaan singkat untuk review video, untuk memastikan gol itu tidak offside sebelum Perruzza bisa resmi membuka akun MLS-nya.

“Ketika bola masuk ke bagian belakang gawang saya tidak tahu apakah saya harus merayakannya, karena Anda bisa merayakannya dan kemudian dua menit mereka mengambil gol itu,” kata Perruzza, penduduk asli Toronto yang tumbuh besar dengan pergi ke pertandingan di BMO Bidang.

“Saya mencoba untuk tetap tenang pada awalnya dan kemudian wasit mengangguk ke arah saya dan saya baru saja mulai merayakannya.”

Bagian dari kegembiraan datang dari kenyataan bahwa dia berada di lapangan dengan beberapa pemain yang pernah naik peringkat bersamanya di TFC.

“Rasanya sangat alami bagi saya untuk bermain dengan mereka,” katanya. “Maksud saya, kami semua bermain di tim kedua bersama-sama. Saya merasa kami memiliki ikatan yang baik, bahkan di ruang ganti. Kami hanya teman baik, kita semua. Itu hanya membuat segalanya lebih mudah di lapangan ketika Anda tahu Anda bisa mempercayai seorang pria di luar lapangan.”

Penjaga gawang Toronto FC Quentin Westberg, kanan, ditekan oleh pemain depan FC Cincinnati Brenner selama paruh pertama pertandingan sepak bola MLS di Cincinnati, Sabtu, 11 September 2021. Toronto diperkirakan akan menggali lebih dalam daftarnya saat mengistirahatkan pemain untuk pertandingan Rabu Semifinal Kejuaraan Kanada melawan Pacific FC.

Perruzza adalah pemain lokal, menempati salah satu dari dua slot terakhir di daftar Toronto, mendapatkan gaji pokok US$63.547 — disebut “cadangan minimum” oleh liga.

Toronto tanpa kemenangan dalam lima pertandingan (0-2-3) tetapi telah mengambil poin dari tiga pesaing playoff dalam pertandingan berturut-turut dengan Montreal, Philadelphia dan Atlanta.

Itu adalah permainan yang seharusnya disingkirkan Atlanta. Tapi tim tuan rumah membayar untuk penyelesaian yang sia-sia – Atlanta memiliki delapan tendangan sudut ke Toronto satu dan outshot TFC 19-11 tetapi hanya berhasil menempatkan empat tembakan tepat sasaran dibandingkan dengan delapan untuk Toronto.

“Kami menciptakan banyak peluang dan itu bukan hari yang biasa bagi penyerang kami untuk melewatkan begitu banyak peluang,” keluh pelatih Atlanta Gonzalo Pineda. “Tidak terlalu banyak untuk dikatakan. Maksud saya, kami kehilangan dua poin lagi di kandang dan (saya) sangat kecewa.”

Sementara Atlanta (12-9-11) mengalahkan Inter Miami 2-1 terakhir kali di kandang, ia harus puas dengan hasil imbang 1-1 dengan New York City pada pertandingan sebelumnya setelah kebobolan gol pada menit ke-90.

Itu adalah pertandingan jalan terakhir musim reguler untuk Toronto dan pelatih Javier Perez menggali jauh ke dalam daftarnya untuk menyelamatkan pemain untuk semifinal Kejuaraan Kanada Rabu melawan Pacific FC, berharap turnamen itu dapat berfungsi sebagai lapisan perak untuk musim yang salah.

Kapten Toronto Michael Bradley, gelandang Jonathan Osorio, fullback/wingback Richie Laryea, fullback Auro dan bek tengah Chris Mavinga tidak ikut dalam perjalanan. Kuintet ini telah membuat 857 penampilan gabungan untuk klub di semua kompetisi.

Hanya Westberg, Noble Okello, Alejandro Pozuelo dan Jozy Altidore yang mempertahankan posisi awal mereka dari pertandingan Rabu melawan Philadelphia. Altidore dan Pozuelo, yang memulai dengan ban kapten, diganti saat turun minum bersama dengan bek veteran Omar Gonzalez.

Bek Julian Dunn memulai karir keduanya di MLS dan penampilan ketiga — dan yang pertama sejak 2018.

Selain Nelson, starting 11 Toronto menampilkan Jahkeele Marshall-Rutty yang berusia 17 tahun dan Okello yang berusia 21 tahun.

Pemain yang ditunjuk Venezuela Yeferson Soteldo, penyerang Ifunanyachi Achara dan bek tengah Eriq Zavaleta absen karena cedera, bergabung dengan pemain lama TFC Ayo Akinola, Tsubasa Endoh dan Ralph Priso.

Toronto menembak dirinya sendiri lebih awal ketika Westberg, setelah menerima umpan balik dari Justin Morrow, mendapatkan bola yang ditangkap di bawah kakinya saat ia mencoba untuk membersihkannya. Araujo menerkam dan dengan mudah melakukan tap-in untuk keempatnya musim ini. Itu adalah kesalahan penanganan yang tidak biasa dari Westberg, yang bagus dengan kakinya.

“Jika kami tidak melakukan kesalahan ini – itu adalah kesalahan yang benar-benar dapat dihindari, seperti banyak banyak … musim ini – malam ini kami akan berbicara tentang kemenangan dan bukan seri,” kata Perez. “Tapi kita berada di tempat kita berada. Saya pikir bagian yang penting adalah mengambil pelajaran. Dan saya hanya berharap untuk tidak melihat gol-gol ini dari sekarang hingga akhir musim.

“Bagi saya itu hampir seperti kesombongan,” tambah pria Spanyol itu. “Terkadang kita harus lebih rendah hati dan kita harus menyederhanakan banyak hal untuk diri kita sendiri.”

Ezequiel Barco mengira dia telah mencetak gol pada menit ke-55 dengan sebuah chip yang menyenangkan setelah umpan balik yang memukau dengan Josef Martinez di kotak penalti Toronto. Tapi permainan itu dianulir offside dan yang didapat Barco hanyalah kartu kuning karena melepas kausnya untuk merayakan gol yang sebenarnya tidak.

Sementara Atlanta kehilangan gelandang internasional muda Argentina Santiago Sosa, itu menurunkan susunan pemain dengan Martinez, Barco, Araujo, Marcelino Moreno dan Matheus Rossetto memimpin serangan yang kuat.

Atlanta kini tak terkalahkan dalam empat pertandingan (2-0-2), sebuah rekor yang dimulai dengan kemenangan 2-0 atas Toronto pada 16 Oktober. Pada pertandingan itu, Auro dari TFC dan Barco dari Atlanta diusir keluar lapangan karena melakukan kekerasan.

Sementara itu mengakhiri babak playoff Five Stripes pada 2019, Toronto tidak pernah menang dalam lima perjalanan musim reguler (0-2-3) ke Atlanta.

Baik Atlanta dan Toronto berganti pelatih di pertengahan musim.

Atlanta adalah 6-3-2 di bawah Pineda, yang mengambil alih sebagai pelatih pada pertengahan Agustus setelah Gabriel Heinze dipecat. Toronto adalah 5-9-8 di bawah Perez, asisten pelatih yang dipromosikan setelah Chris Armas dipecat 4 Juli.

Setelah menjamu Pasifik, Toronto mengakhiri musim MLS dengan melawan DC United pada 7 November.

Pertandingan hari Sabtu dimulai pukul 18:00 waktu setempat, agar tidak bertentangan dengan Game 4 Seri Dunia antara Braves dan Houston Astros di Truist Park, sekitar 16 kilometer jauhnya.

Laporan oleh The Canadian Press ini pertama kali diterbitkan 30 Oktober 2021

BERGABUNG DALAM PERCAKAPAN

Percakapan adalah pendapat pembaca kami dan tunduk pada Kode etik. The Star tidak mendukung pendapat ini.


Posted By : hongkong prize