Tales from the Hall: Marian Hossa tidak bisa mengalahkan yang terbaik, jadi dia belajar dari mereka
Hockey

Tales from the Hall: Marian Hossa tidak bisa mengalahkan yang terbaik, jadi dia belajar dari mereka

Sebagai agen bebas di musim panas 2008 dan 2009, akan mudah untuk menuduh Marian Hossa tanpa malu-malu mengejar cincin Piala Stanley.

Dia telah menjadi pencetak gol playoff terkemuka untuk tim Pittsburgh Penguins yang kalah di final Piala Stanley dari Detroit Red Wings pada tahun 2008. Jadi apa yang dilakukan Hossa? Dia meninggalkan Pittsburgh untuk menandatangani kontrak di Detroit. Jika Anda tidak bisa mengalahkan mereka, bergabunglah dengan mereka.

Aman untuk mengatakan tidak seorang pun di Pittsburgh meneteskan air mata untuk Slovakia ketika Penguin mengalahkan Sayap Merah di final Piala berikutnya.

“Itu menghancurkan, tahun itu, musim panas itu … karena saya memilih tim, dan saya kalah dari tim tempat saya berasal,” kata Hossa. “Tapi aku berkata pada diriku sendiri, apa yang tidak membunuhmu membuatmu lebih kuat.”

Jika keberuntungan Hossa dalam memilih tim tidak berubah, itu adalah taruhan yang aman bahwa dia tidak akan berada di Toronto akhir pekan ini, dianggap sebagai anggota kelas pandemi Hockey Hall of Fame tahun 2020 — grup yang juga mencakup pemain Jarome Iginla, Kim St-Pierre, Doug Wilson dan Kevin Lowe, bersama dengan manajer umum lama Ken Holland, yang dilantik sebagai pembangun.

Agen bebas lagi pada tahun 2009, Hossa menandatangani kontrak dengan pembangkit tenaga listrik yang muncul di Chicago. Dan pada musim semi 2010, ia telah menjadi pemain pertama yang bersaing di tiga final berturut-turut untuk tiga waralaba berbeda, memenangkan yang pertama dari tiga Piala Stanley selama rentang enam musim sebagai ancaman backchecking dengan Blackhawks.

“Itu pasti terlihat seperti (mengejar cincin),” Hossa mengakui.

Namun seiring dengan mengejar kemenangan akhir hoki, tujuan penandatanganan dengan Red Wings, kata Hossa, adalah untuk “belajar dari yang terbaik,” untuk melihat langsung ke dalam ruang ganti yang dihuni oleh Hall of Famers pemenang Piala di masa depan seperti Nicklas Lidstrom dan Chris Chelios.

“Itu seperti, ‘Apa yang mereka lakukan secara berbeda?’ ” dia berkata.

Dalam mengupas tirai itu — dalam mengembangkan, misalnya, apresiasi baru untuk seni mencuri keping dengan memainkan banyak permainan keep-away pasca-latihan dengan pemenang tiga kali Selke Trophy Pavel Datsyuk — Hossa mencapai banyak hal saat tampil pendek.

Hockey Hall of Fame Class of 2020 Inductees, dari kiri ke kanan, Ken Holland, Kim St-Pierre, Kevin Lowe, Jarome Iginla, Marian Hossa, dan Doug Wilson diberi penghargaan sebelum pertandingan Leafs-Flames Jumat malam.  Upacara pelantikan adalah hari Senin.

“Meskipun saya tidak menang tahun itu, tahun itu memberi saya begitu banyak,” kata Hossa, yang menolak untuk membahas lebih lanjut skandal Blackhawks setelah merilis pernyataan awal bulan ini di mana dia mengakui kerjasamanya dengan penyelidik dan mengklaim tidak pengetahuan tentang tuduhan penyerangan seksual yang telah mengguncang olahraga.

Anda dapat membuat kasus bahwa tema gala Hall of Fame Senin adalah gratifikasi tertunda. Para penerima penghargaan mendapat telepon dari ketua Lanny McDonald sekitar 18 bulan yang lalu. Sayangnya, rencana untuk upacara musim gugur yang lalu dibatalkan karena kekhawatiran terkait COVID, dan aula memutuskan untuk membatalkan kelas tahun 2021 agar tidak meredupkan sorotan pada orang yang dilantik tahun 2020. Penantian itu tampaknya tidak mengganggu Wilson, pemain bertahan pemenang Norris Trophy untuk Chicago Blackhawks dan manajer umum San Jose Sharks. Wilson telah memenuhi syarat untuk induksi selama 24 tahun sebelum dia diterima di klub. Ditto Lowe, pemenang Piala enam kali yang, sebagai pemain ketujuh dari dinasti Oilers tahun 1980-an yang akan dilantik, tahu sedikit tentang menunggu giliran.

Begitu pula St-Pierre, peraih medali emas Olimpiade tiga kali untuk tim nasional wanita Kanada. St-Pierre, jika dia bukan penjaga gawang terhebat dalam sejarah permainan putri, akan selamanya memegang penghargaan sebagai penjaga gawang wanita pertama, dan hanya wanita kedelapan, yang mendapatkan plakat di kuil Yonge Street. Sebagai seorang remaja di kota kecil Quebec, ingatlah, St-Pierre tidak pernah diberi kesempatan untuk bermain di tim putri. Kotanya tidak cukup besar untuk memilikinya, jadi dia bermain di antara anak laki-laki. Tim putri provinsi, yang dia coba lebih dari sekali, tampaknya tidak percaya pada potensinya. Sebagai seorang anak berusia 16 tahun, dengan pilihan hoki kecilnya yang akan segera berakhir, St-Pierre mengatakan bahwa dia siap untuk pensiun sebagai pemain yang kompetitif dan dengan senang hati menjalani hari-harinya di “liga garasi.” Tak lama kemudian, St. Pierre direkrut oleh tim wanita di Universitas McGill di Montreal. Dan meskipun dia awalnya menolak tawaran sekolah — “Saya seperti, ‘Tidak, terima kasih. Saya tidak suka hoki wanita,’ karena tidak pernah berhasil.” – dia akhirnya dimenangkan. Beberapa tahun kemudian, dia membantu tim wanita Kanada meraih medali emas Olimpiade pertamanya di Salt Lake City Games 2002.

“Saya hanya berpikir kita semua memiliki jalan yang berbeda untuk mencapai puncak,” kata St-Pierre.

Beberapa jalur lebih langsung daripada yang lain. Iginla, yang bersama dengan Hossa dilantik di tahun pertama kelayakannya, adalah enam kali all-star yang, di tahun terbaiknya, pada 2001-02, memimpin NHL dalam poin dan gol saat memenangkan Ted Lindsay Award sebagai pemain luar biasa yang dipilih oleh anggota NHLPA. Tetap saja, Iginla ditanya beberapa hari yang lalu tentang beberapa penghargaan yang menghindarinya. Ada pemungutan suara untuk Hart Trophy, di mana ia kalah tipis dari penjaga gawang Montreal Canadiens, José Théodore. Dan ada peluang terbaik Iginla di Piala Stanley, pada tahun 2004, yang datang dan pergi dengan tanpa gol yang masih kontroversial yang pasti akan mengayunkan keseimbangan.

“Itu bagian dari olahraga dan apa yang Anda daftarkan,” kata Iginla. “Itu tidak selalu berjalan sesuai keinginanmu.”

Tentu saja Holland, saat ini GM dengan Oilers, tahu sesuatu tentang menempuh jalan berliku menuju sukses. Seorang mantan draft pick Maple Leafs yang karir NHL-nya sebagai penjaga gawang setinggi lima kaki delapan kaki bertahan selama empat pertandingan, ia menganggap karir pasca pensiun sebagai salesman vakum sebelum ia ditawari pekerjaan sebagai pramuka untuk Detroit, di mana ia akhirnya memimpin tiga pertandingan. Kemenangan piala sebagai manajer umum.

“Anda terus menggedor pintu, coba-coba,” kata Holland, menjelaskan filosofi pembangunan timnya.

Berdiri beberapa meter dari Belanda, dengan kemegahan kaca patri Hall of Fame sebagai latar belakang yang indah, Hossa diminta untuk menempatkan pelajaran dari pengejaran multi-timnya untuk sebuah cincin dalam perspektif.

“Sejujurnya, saya tidak punya rumusnya. Tidak ada yang melakukannya. Tapi mau bagaimana lagi, itu hanya kemauan,” kata Hossa. “Kadang-kadang Anda merasa tidak punya apa-apa lagi, tapi masih ada sedikit sisa di tangki. Dan jika Anda memberikannya — dan bukan hanya Anda, tetapi semua 20 orang itu — maka tiba-tiba, itu adalah tim juara.”

BERGABUNG DALAM PERCAKAPAN

Percakapan adalah pendapat pembaca kami dan tunduk pada Kode etik. The Star tidak mendukung pendapat ini.


Posted By : hk hari ini