Survei menemukan sebagian besar atlet Olimpiade Kanada menentang protes podium medali
Amateur

Survei menemukan sebagian besar atlet Olimpiade Kanada menentang protes podium medali

Setelah gelombang demonstrasi menentang ketidakadilan rasial di seluruh dunia, Komite Olimpiade Internasional sedang dalam pembicaraan dengan kelompok atlet tentang potensi pelonggaran larangan protes di Olimpiade.

Tetapi mayoritas atlet Olimpiade Kanada yang disurvei percaya bahwa protes tidak boleh diizinkan di podium medali atau di tempat lain di lapangan permainan.

IOC membuka pembicaraan dengan kelompok atlet pada bulan Juni sekitar Aturan 50, yang melarang “setiap jenis demonstrasi atau propaganda politik, agama atau rasial” di area kompetisi atau di podium medali, dan Komisi Atlet Komite Olimpiade Kanada (COC AC) merilis tujuh rekomendasi kepada IOC pada hari Senin.

Hampir 80 persen atlet yang disurvei ingin menjauhkan protes dari lapangan permainan. Oleh karena itu salah satu rekomendasinya adalah: “Pertahankan dan/atau bangun ruang netral atau terlindung yang memungkinkan demonstrasi damai yang tidak mengganggu persaingan.”

“Umpan balik dari para atlet adalah mereka tidak ingin hal itu mengganggu kompetisi itu sendiri, jadi pastikan bahwa kompetisi itu sendiri terlindungi,” kata juara trampolin Olimpiade dua kali Rosie MacLennan, wakil ketua komisi atlet. “Karena pada akhirnya itulah yang diperjuangkan para atlet, dan mereka ingin memiliki kesempatan untuk bersaing tanpa, saya kira, gangguan.”

COC AC mensurvei atlet, baik saat ini maupun pensiunan, melalui survei, webinar, dan percakapan satu lawan satu.

Seyi Smith, wakil ketua komisi atlet dan pensiunan sprinter dan bobsledder, mengatakan tidak ada jawaban yang mudah.

“Seluruh proses ini cukup melelahkan secara mental, saya telah bolak-balik di kedua sisi ini di mana saya sangat mendukung dan sangat menentang, dan tepat di pagar,” kata Smith.

Protes Olimpiade yang paling terkenal adalah pada tahun 1968 ketika sprinter Amerika Tommie Smith dan John Carlos, yang berkulit hitam, mengangkat tinju mereka di podium medali.

Pada Pan American Games 2019, sepasang atlet Amerika membuat marah IOC dengan protes podium medali mereka. Atlet lari Gwen Berry mengangkat kepalan tangan sementara pemain anggar Race Imboden berlutut.

Komite Olimpiade Internasional membuka pembicaraan dengan kelompok-kelompok atlet pada bulan Juni sekitar Aturan 50, yang melarang “setiap jenis demonstrasi atau propaganda politik, agama atau rasial” di area kompetisi atau di podium medali.

Pada bulan Januari, IOC menggandakan Aturan 50, mengeluarkan pedoman seputar apa yang dianggapnya protes versus ekspresi politik.

Tetapi seruan untuk melarang Aturan 50 semakin keras.

“Mengapa tidak membiarkan atlet menjadi manusia pertama, atlet kedua, dan kebebasan berekspresi adalah hak asasi manusia yang mendasar,” kata Rob Koehler dari Montreal, direktur jenderal Global Athlete, gerakan yang dipimpin atlet internasional yang diluncurkan pada 2019.

“IOC harus mengizinkan mereka menggunakan suara mereka. Itulah masalah terbesar dalam olahraga, kita melihat semua pelecehan seksual, pelecehan fisik, ketakutan akan pembalasan, semua hal yang terjadi dalam olahraga adalah karena atlet takut untuk berbicara. Karena mereka tidak diberikan platform itu.”

NBA menetapkan standar baru untuk pembangkangan sipil dalam olahraga ketika Milwaukee Bucks menolak untuk bermain setelah penembakan polisi terhadap Jacob Blake, seorang pria kulit hitam, di Wisconsin. Pemogokan menyapu liga lain dengan pembatalan di WNBA, MLB, MLS dan NHL.

“Contoh yang ditunjukkan NBA kepada dunia olahraga adalah — dan di sinilah Olimpiade salah — mereka pikir itu akan merusak merek, itu akan melukai solidaritas Olimpiade, tetapi itu tidak melukai NBA, ” kata Koehler, mantan wakil direktur jenderal Badan Anti-Doping Dunia.

“Atlet percaya pada penyebab sosial. Mereka ingin membuat dunia menjadi tempat yang lebih baik. Dan mereka ingin berbicara menentang ketidakadilan sosial dan tentunya kita harus mengizinkan mereka menggunakan platform tersebut. Dan saya pikir NBA telah melakukan pekerjaan yang luar biasa. Menempatkan ‘Black Lives Matter’ di lantai, memungkinkan para pemain tetapi pesan di belakang kaus, itu tidak menghilangkan permainan. Dan itu benar-benar mengangkat masalah tentang apa yang diperjuangkan para atlet.”

Smith, bagaimanapun, mengatakan tidak adil untuk menarik paralel langsung antara NBA dan Olimpiade.

“(Pemain NBA) cenderung sedikit lebih seragam dalam budaya,” kata Smith, yang merupakan anggota estafet 4×100 Kanada yang merayakan perunggu di Olimpiade 2012 sebelum didiskualifikasi beberapa saat kemudian karena pelanggaran jalur.

“Bukan karena mereka semua orang Amerika. Tapi itu sama sekali tidak beragam secara budaya seperti Olimpiade. Lebih banyak negara yang menjadi bagian dari IOC daripada penandatangan PBB.”

Pengacara Kanada dan anggota lama IOC Dick Pound mengatakan akan “tidak jelas” bagi para atlet untuk berlutut di Olimpiade.

“Jika seseorang berlutut, Anda tidak akan pernah tahu apakah Anda menonton di TV atau dari tribun apakah itu sebenarnya tentang diskriminasi rasial atau tentang fluoride di dalam air,” kata Pound kepada publikasi internet Around the Rings. “Ada waktu dan tempat untuk segala sesuatu. Anda memiliki semua jenis hak asasi manusia dan Anda tidak berteriak tentang hal-hal itu di kebaktian gereja atau di pemakaman.”

Pound mengatakan para atlet dapat “menunggu lima menit sampai akhir upacara dan pergi ke konferensi pers dan mengatakan apa pun yang Anda inginkan.”

Tapi Koehler membalas, mengatakan “Tidak ada yang menonton konferensi pers lima menit setelah itu.”

MacLennan menyarankan ruang untuk demonstrasi di desa atlet yang terbuka untuk media.

Rekomendasi COC AC lainnya adalah menetapkan parameter untuk demonstrasi yang dapat diterima yang damai dan menghormati atlet dan negara lain.

Satu kekhawatiran yang diangkat adalah penghapusan Aturan 50 menguntungkan beberapa negara lebih dari yang lain. Seorang atlet Amerika Utara mungkin akan dirayakan untuk protes podium, sementara atlet dari negara lain dapat menghadapi pengucilan, atau bahkan ancaman kematian, karena berdemonstrasi.

Pelari maraton Ethiopia Feyisa Lilesa mengacungkan tinju seolah-olah dibelenggu untuk memprotes pemerintahnya di garis finis Olimpiade Rio 2016. Dia tinggal di pengasingan sebelum akhirnya diizinkan kembali ke Ethiopia pada 2018.

Pegulat Iran Navid Afkari dieksekusi awal bulan ini karena memprotes rezim selama kerusuhan 2018 di Iran. Dia diduga membunuh seorang penjaga keamanan yang menyamar, tetapi mengatakan dia disiksa untuk membuat pengakuan palsu. Atlet Global adalah salah satu kelompok yang menyerukan IOC dan Persatuan Gulat Dunia untuk melarang Iran mengikuti semua kompetisi internasional.

Seorang atlet bisa dipaksa untuk menyerahkan medali atau hasil yang dihapus untuk protes Olimpiade.

Koehler mengatakan aturannya sangat ambigu, protes bisa ditangani berdasarkan kasus per kasus.

“Jika ada pemain NBA atau WNBA terkenal yang memprotes, kemungkinan IOC melarang mereka akan sangat kecil, karena mereka memiliki sumber daya dan sumber keuangan di belakang mereka untuk mendukung segala jenis konsekuensi,” katanya. “Tetapi jika itu adalah atlet tingkat rendah, itu bukan atlet yang memiliki sumber daya yang baik – yang merupakan mayoritas dari mereka – mereka akan melemparkan buku itu kepada mereka.”

Smith menekankan IOC harus menerapkan aturan secara setara.

“Itulah yang kami coba lakukan di sini, jadi terlepas dari apakah Anda LeBron atau Seyi, terlepas dari apa yang kami protes, apa yang terjadi sesudahnya harus diterapkan secara setara, karena kami berdua atlet sebagai Olimpiade,” dia berkata.

Rekomendasi COC AC kepada IOC termasuk mendefinisikan apa yang merupakan demonstrasi, protes, atau propaganda, dan menetapkan ketentuan untuk demonstrasi apa yang dapat diterima berdasarkan nilai-nilai dan prinsip-prinsip Olympism.

MacLennan mengatakan apakah dia akan mendukung protes atlet di acaranya atau tidak, dia mengatakan itu “jawaban yang rumit. Tidak ada jawaban yang sederhana.”

“Jika Anda bertanya kepada atlet mana pun, termasuk saya, itu benar-benar tergantung pada apa yang diperagakan, atau diprotes atau ditentang oleh atlet itu, yang menurut saya akan benar-benar memengaruhi sentimen dari apa yang diyakini dan dirasakan oleh atlet lain,” kata MacLennan, yang akan mengincar gelar Olimpiade ketiganya di Tokyo musim panas mendatang.

Tanggapan dari para atlet sejauh ini beragam. Pada bulan Juni, sekelompok atlet Amerika di dewan penasihat Komite Olimpiade & Paralimpiade AS, yang dipimpin oleh Carlos, meminta IOC untuk menghapuskan Aturan 50.

Komisi atlet Komite Olimpiade Australia melakukan survei, dengan hasil yang mirip dengan Kanada – 80 persen mengatakan mereka yakin protes podium akan mengurangi Olimpiade.

COC AC mensurvei 110 atlet melalui webinarnya, 104 atlet di lebih dari 35 olahraga dalam survei online, ditambah melakukan percakapan empat mata dengan lebih dari 50 atlet, termasuk perwakilan atlet organisasi olahraga nasional.

Sementara Smith mengatakan perbandingan tidak dapat dibuat antara Olimpiade dan NBA, dia terkesan baik dengan komisaris NBA Adam Silver dan para pemain.

“Mereka terorganisir, mereka duduk dengan manajemen dan mereka keluar dengan sesuatu yang berdampak,” katanya. “Semua orang membicarakannya. Semua orang menyadarinya.”

Sprinter Kanada Aaron Brown mengatakan dia terinspirasi oleh bagaimana “bukan hanya NBA dan WNBA, tetapi seluruh dunia olahraga memprotes solidaritas untuk menyoroti ketidakadilan.”

“Ini menunjukkan kekuatan yang dimiliki platform atlet dan bagaimana tingkat kesadaran yang dapat keluar dari aktivisme atlet sangat berharga,” kata Brown. “Apakah itu menyebabkan Olimpiade mengikuti atau tidak, belum terlihat, mengingat Olimpiade tidak sampai musim panas 2021 dan pada saat itu momentum yang kita lihat hari ini mungkin sudah lama mereda.”

Rekomendasi COC AC lainnya adalah:

  • Tetapkan dua aturan terpisah — satu mengenai ekspresi melalui hal-hal komersial seperti lambang, iklan dan instalasi komersial dan yang lainnya mengenai demonstrasi, protes dan propaganda — ketika mengekspresikan pandangan.
  • Jelas mendefinisikan dan menguraikan konsekuensi dan “tingkat pelanggaran” di sekitar demonstrasi, protes dan propaganda.

  • Jelajahi peluang lain untuk merayakan persatuan dan inklusi secara bermakna dengan mengambil sikap menentang rasisme dan diskriminasi.

BERGABUNG DALAM PERCAKAPAN

Percakapan adalah pendapat pembaca kami dan tunduk pada Kode etik. The Star tidak mendukung pendapat ini.


Posted By : pengeluaran hk hari ini 2021