Sebanyak pemain Amerika menginginkan kemenangan, mereka mendambakan rasa hormat
Soccer

Sebanyak pemain Amerika menginginkan kemenangan, mereka mendambakan rasa hormat

CINCINNATI (AP) — Sebanyak pemain sepak bola Amerika menginginkan kemenangan, mereka mendambakan rasa hormat.

Selama pendakian dari ketidakjelasan sepak bola yang dimulai empat dekade lalu, AS telah mencapai tonggak demi tonggak tetapi membawa silsilah yang buruk seperti batu giling ketika mencoba untuk memaksa masuk ke elit dunia.

Fans yang gembira meneriakkan “Dos a Cero!” dan para pemain Amerika mengangkat tangan mereka dalam kemenangan berulang kali setelah Jumat malam menang 2-0 atas Meksiko di kualifikasi Piala Dunia.

AS mengalahkan El Tri tiga kali dalam satu tahun kalender untuk pertama kalinya sejak persaingan dimulai pada 1937 dan mengalahkan mereka 18-8.

Dan Amerika melakukannya tiga hari setelah kiper Meksiko Guillermo Ochoa mengatakan kepada TUDN Network: “Meksiko adalah cermin di mana Amerika Serikat ingin melihat dirinya sendiri.”

Seperti di tim sekolah menengah — sebagian besar kumpulan pemain AS tidak jauh dari tahun-tahun SAT — penghinaan yang dirasakan menjadi seruan. Ketika Christian Pulisic menyundul gol pertama pada menit ke-74, dia berlari menuju tribun penonton, menarik kausnya dan mengungkapkan sebuah pesan yang tertulis di kausnya: “Man in the mirror.”

Tim Weah mengatakan dia dan bek DeAndre Yedlin meminta manajer peralatan untuk membuat kaus Pulisic “hanya untuk mengirim pesan.”

“Sebelum pertandingan, Meksiko berbicara banyak tentang pukulan,” kata Weah. “Untuk membungkam mereka, kami harus terus memenangkan pertandingan, terus mengalahkan mereka. Itulah satu-satunya cara kita akan mendapatkan rasa hormat mereka dan mendapatkan rasa hormat dunia.”

AS tidak tampil di Piala Dunia antara 1950 dan 1990, dan kemudian mencapai pertunjukan sepak bola tujuh kali berturut-turut. Tapi hanya sekali melewati babak 16 — mengalahkan Meksiko 2-0 di babak kedua 2002.

Kegagalan untuk lolos ke Piala Dunia 2018 menodai generasi pemain dan melukai sebagian besar basis penggemar.

Tim Weah Amerika Serikat, kiri, mengejar bola melawan pemain Meksiko Hector Herrera pada paruh pertama pertandingan sepak bola kualifikasi Piala Dunia FIFA, Jumat, 12 November 2021, di Cincinnati.

Pulisic adalah salah satu dari sedikit peninggalan dari siklus terakhir. Pada usia 23, dia adalah pemain top dan dikelilingi oleh tim nasional utama termuda di Eropa dan Amerika. Rekan satu timnya termasuk Weston McKennie (23), Tyler Adams (22), Sergiño Dest and Weah (21), Gio Reyna (19) dan Yunus Musah (18). Usia rata-rata susunan pemain dalam kemenangan bulan lalu atas Kosta Rika adalah 22 tahun, 229 hari.

“Itu pada dasarnya tidak pernah terdengar di sepak bola internasional,” kata pelatih AS Gregg Berhalter. “Jika Anda melihat Jerman, Prancis, Brasil, mereka pada dasarnya memainkan tim berusia 28 tahun, 29 tahun.”

Dua belas orang Amerika berada di klub Liga Champions musim ini: Pulisic (juara bertahan Chelsea), Adams (Leipzig), Dest (Barcelona), McKennie (Juventus), Reyna (Dortmund), Weah (Lille), Brenden Aaronson (Salzburg), Zack Steffen (Manchester City), John Brooks (Wolfsburg) dan Jordan Pefok (Young Boys), ditambah Owen Otasowie (Club Brugge) dan Romain Gall (Malmö).

Dan manajer Amerika di Eropa tetap jarang, dengan Jesse Marsch (Leipzig), David Wagner (Young Boys) dan Pellegrino Matarazzo (Stuttgart) yang paling terkenal akhir-akhir ini dalam perjalanan karir yang dimulai oleh Berhalter dengan Hammarby dan Bob Bradley dengan Mesir, Stabaek, Le Havre dan Swansea.

Pulisic, yang biasanya berhati-hati dalam berkomentar, mencoba mengecilkan pesannya: “Saya tidak perlu terlalu suka membicarakannya. Itu bukan hal yang besar.” Dia bercanda bahwa “Saya benar-benar menulisnya di cermin” dan menjabat tangan kanannya seolah-olah mencoret-coret, lalu dengan cepat menambahkan: “Tidak, saya bercanda” sambil tersenyum.

“Sekarang menang tiga kali berturut-turut jelas luar biasa,” kata Pulisic, “tetapi itu tidak berarti bahwa sudah waktunya untuk berpuas diri dan waktu untuk berpikir oh, kami yang terbaik. … Kami ingin terus membuktikan tentang apa tim ini dan semoga mulai menunjukkan kepada dunia apa yang bisa dilakukan tim nasional ini.”

___

Lebih banyak sepak bola AP: https://apnews.com/hub/soccer and https://twitter.com/AP_Sports

BERGABUNG DALAM PERCAKAPAN

Percakapan adalah pendapat pembaca kami dan tunduk pada Kode etik. The Star tidak mendukung pendapat ini.


Posted By : pengeluaran hk 2021