Nakajima amatir top memenangkan Amatir Asia-Pasifik di playoff
Golf

Nakajima amatir top memenangkan Amatir Asia-Pasifik di playoff

DUBAI, Uni Emirat Arab (AP) — Keita Nakajima mengenang satu percakapan dengan Hideki Matsuyama ketika sang juara Masters menyemangatinya dengan mengatakan, “Saya menunggumu di AS“

Pemberhentian pertama adalah Augusta National pada bulan April.

Nakajima memenuhi tagihannya sebagai amatir No. 1 di dunia pada hari Sabtu ketika ia membuat dua par yang sulit dari area limbah berpasir di hole ke-18 — dalam regulasi dan dalam playoff — sebelum mengalahkan Taichi Kho dari Hong Kong untuk memenangkan Asia- Kejuaraan Amatir Pasifik.

Petenis berusia 21 tahun dari Jepang ini menjadi petenis amatir peringkat teratas pertama yang memenangkan Amatir Asia-Pasifik, dan kemenangan itu datang dengan undangan ke Masters.

Bisakah dia mengalahkan Matsuyama? Nakajima tertawa dan berkata, “Saya harap begitu.”

Membutuhkan tiga putt dari jarak 20 kaki untuk menang, Nakajima menyelesaikan dengan gaya dengan membuat birdie putt setelah Kho memasukkan tembakan keduanya pada menit ke-18 di Dubai Creek ke dalam air.

Nakajima menjadi pemain Jepang ketiga yang memenangkan Amatir Asia-Pasifik, bergabung dengan teman dekatnya Takumi Kanaya (2018) dan Matsuyama (2010 dan 2011).

Seiring dengan bermain di Masters, ia mendapatkan tempat di AS Terbuka di Brookline dan Inggris Terbuka di St Andrews dari memenangkan medali Mark H. McCormack sebagai No 1 di peringkat amatir dunia.

Mengalahkan Kho, seorang senior di Notre Dame, sudah cukup menjadi tantangan bagi Nakajima.

Kho mengakhiri akhir pekan dengan 64-65 di Dubai Creek Golf and Yacht Club dengan membuat par putt 6 kaki yang gugup pada tanggal 18 untuk menjadi yang pertama menyelesaikan 14-under 270.

Nakajima berada tepat di fairway di pasir, angin kencang menerpa wajahnya dan air menjaga bagian depan green ke-18 ketika dia memukul sekitar 35 kaki dan dua putt untuk par dan 68.

Dia bahkan berada lebih jauh di pasir pada lubang playoff pertama dan melepaskan tembakan kunci lainnya ke green untuk mendapatkan par dua putt. Kho memiliki birdie putt setinggi 18 kaki untuk menang yang ia jalankan sekitar 4 kaki di dekat lubang dan membuatnya untuk memperpanjang playoff.

Nakajima akhirnya memukul fairway di lubang tambahan kedua, sementara Kho memukul ke area limbah dekat dengan bibir curam. Tembakannya menyerempet bibir dan meleset ke dalam air.

“Saya menangkapnya sehelai rambut,” kata Kho. “Saya melakukan semua yang saya bisa untuk mendapatkan pukulan yang bagus. Itu tidak sesuai dengan keinginan saya. ”

Nakajima sedikit mengangkat putternya saat birdie puttnya jatuh, dan selebrasi pun dimulai. Rekan satu timnya di Jepang menyiramnya dengan air, dan tak lama kemudian dia menangis. Kemudian dia berbalik dan membungkuk ke lapangan, seperti kedi Matsuyama di Augusta National, sebuah momen penghormatan yang menyentuh.

Kho, pemain No. 220 di peringkat amatir, melepaskan lima birdie dalam enam hole yang dimulai dari hole kesembilan.

Nakajima memegang kendali di ronde terakhir hingga mendapat double bogey dari bunker di No. 9. Dia membalas dengan bogey-free back nine dengan tiga birdie, dan senior di Japan Sports Science University memberikan satu birdie terakhir di hole playoff kedua. .

“Saya sangat bangga dengan apa yang telah saya capai. Mengikuti jejak Hideki-san dan Takumi terasa menyenangkan,” kata Nakajima.

Itu adalah playoff kedua berturut-turut untuk Amatir Asia-Pasifik, dengan Yuxin Lin dari China menang pada 2019 atas Kanaya.

Lin, seorang junior di Florida, mencoba untuk menjadi pemenang tiga kali pertama dan memulai satu tembakan dari keunggulan. Namun dia mendapatkan triple bogey pada hole kedua dan peluangnya berakhir dengan baik dengan double bogey pada hole ke-15. Dia menutup dengan 71.

Wooyoung Cho dari Korea Selatan menembak 65 dan siswa kelas dua Negara Bagian Oklahoma Bo Jin memiliki 68 untuk mengikat untuk ketiga, dua tembakan dari memimpin.

___

Golf AP lainnya: https://apnews.com/hub/golf and https://twitter.com/AP_Sports

BERGABUNG DALAM PERCAKAPAN

Percakapan adalah pendapat pembaca kami dan tunduk pada Kode etik. The Star tidak mendukung pendapat ini.


Posted By : togel hari ini hongkong