‘Marah’ Van Gaal mencari perpisahan Piala Dunia yang menggembirakan

‘Marah’ Van Gaal mencari perpisahan Piala Dunia yang menggembirakan

DOHA, Qatar (AP) – Piala Dunia tahun ini bukan bagian dari rencana Louis van Gaal. Bahkan, itu adalah ketidaknyamanan besar.

Dia pensiun ketika federasi sepak bola Belanda memintanya tahun lalu untuk melatih tim nasional untuk ketiga kalinya. Dia beberapa hari lagi akan berusia 70 tahun. Dan dia juga dirawat karena kanker prostat yang agresif.

Dia tetap mengambil pekerjaan itu.

“Karena, sederhananya, tidak ada orang lain yang tersedia saat itu,” kata Van Gaal.

Maka dimulailah tugas akhir untuk salah satu pelatih sepak bola paling sukses, seorang pria yang telah memimpin dan memenangkan trofi bersama Ajax, Barcelona, ​​Bayern Munich dan Manchester United dan yang kini telah memperpanjang karir kepelatihannya selama 30 tahun dengan menjawab panggilan negaranya untuk Piala Dunia di Qatar.

Van Gaal mungkin awalnya melangkah lebih karena rasa tanggung jawab daripada ambisi pribadi yang membara untuk kembali ke permainan. Masih ada satu kesempatan lagi untuk memenangkan hadiah besar bagi Belanda, yang telah kalah tiga kali di final Piala Dunia dan tersingkir di semifinal pada 2014 dalam adu penalti ketika Van Gaal menjadi pelatih terakhir kali.

Tim saat ini mengalahkan Senegal 2-0 dalam pertandingan pembuka Piala Dunia pada hari Senin, memberi Van Gaal kemenangan ke-38 sebagai pelatih Belanda, rekor nasional dan indikator lain dari silsilahnya.

Mungkinkah tonggak sejarah itu menjadi awal dari kisah dongeng melalui Piala Dunia ini untuk pria yang mereka sebut Iron Tulip?

Mungkin, tapi jika ini menjadi babak terakhir yang gemilang bagi pelatih Van Gaal, yang mengatakan dia pasti akan pensiun setelah Piala Dunia ini, itu bukan dongeng. Ini lebih merupakan hadiah untuk banyak kerja keras jika reputasi Van Gaal sebagai salah satu pendisiplin paling keras dan pria paling intens dalam permainan masih bertahan, bahkan setelah pensiun lima tahun dan ketakutan kesehatan yang serius seperti kanker.

Ya.

‘Marah’ Van Gaal mencari perpisahan Piala Dunia yang menggembirakan

Van Gaal menyeringai, sedikit saja, saat reputasinya kembali terangkat di Piala Dunia kali ini. Diberitahukan kepadanya bahwa dia telah “marah” selama satu periode sebagai pelatih Barcelona di awal karirnya, misalnya. Sudah pasti waktunya untuk sedikit melunak.

“Saya tidak pernah berubah. Saya tidak pernah berubah sebagai pribadi,” kata Van Gaal. “Mungkin aku mungkin telah mendapatkan beberapa pengalaman. Ada kesimpulan bahwa beberapa hal dapat dilakukan secara berbeda. Tetapi pada akhirnya saya tidak pernah berubah selama karier saya.”

Dan dia tidak berharap sekarang, bahkan jika dia berusia 71 tahun dan pelatih tertua di Piala Dunia ini. Kritik kerasnya baru-baru ini untuk memberikan Piala Dunia ke Qatar adalah buktinya.

Para pemainnya saat ini tidak mempermasalahkan karakter itu, yang oleh kapten Virgil van Dijk disebut sebagai “terus terang” meski Van Gaal terkadang marah dan hampir selalu tegas.

“Dia manusia yang hebat,” kata Van Dijk.

Ditambahkan ke depan Vincent Janssen: “Dia selalu tahu bagaimana memotivasi kami.”

Dedikasi Van Gaal sendiri untuk kampanye Piala Dunia ini sudah jelas.

Dia melepaskan masa pensiunnya – tidak diragukan lagi sebagian dihabiskan di rumah peristirahatannya di wilayah Algarve Portugal – untuk membimbing generasi baru pemain Belanda ketika itu bukan sesuatu yang benar-benar ingin dia lakukan. Dia berlatih sebentar dari kursi roda tahun lalu setelah jatuh dari sepedanya di kamp pelatihan dan patah tulang di pinggulnya. Dia tidak akan mengambil cuti.

Dan kemudian ada kanker.

Meski pertama kali didiagnosis mengidapnya pada 2020, Van Gaal tidak segera memberi tahu para pemainnya saat ditunjuk sebagai pelatih pada Agustus 2021, karena menganggap detail penyakitnya dan perawatan melelahkan yang dijalaninya saat melatih mereka akan menjadi gangguan. Dia mengutamakan tim.

Dia akhirnya mengumumkan dia menderita kanker, dan mudah-mudahan dalam perjalanan untuk mengalahkannya, awal tahun ini.

“Ketika berita itu keluar, itu mengejutkan kami,” kata Van Dijk. “Itu sulit… tapi kami ingin berada di sana untuknya. Dan kami pasti akan melangkah lebih jauh lagi karena mengetahui bahwa ini adalah Piala Dunia terakhir baginya.”

___

Cakupan Piala Dunia AP: https://apnews.com/hub/world-cup dan https://twitter.com/AP_Sports

BERGABUNG DALAM PERCAKAPAN

Percakapan adalah pendapat pembaca kami dan tunduk pada Kode etik. The Star tidak mendukung pendapat ini.


Posted By : pengeluaran hk 2021