Liga Hoki Junior Maritim meluncurkan kaus baru untuk menghormati komunitas Pribumi
Hockey

Liga Hoki Junior Maritim meluncurkan kaus baru untuk menghormati komunitas Pribumi

HALIFAX – Mulai Rabu, para pemain di Liga Hoki Junior Maritim akan mengenakan kaus yang dirancang khusus untuk merayakan kelompok Pribumi di negara itu sebagai bagian dari Pekan Rekonsiliasi organisasi.

12 tim liga akan bergiliran kaus olahraga yang memiliki gambar anak-anak di luar sekolah perumahan, bersama dengan frasa “Setiap Anak Penting.” Setiap tim akan mengenakan kaus, yang juga menyertakan logo mereka, untuk satu pertandingan kandang antara sekarang hingga 5 Desember.

Presiden Liga Steve Dykeman mengatakan dalam sebuah wawancara Selasa gubernur liga setuju untuk menghormati komunitas Pribumi setelah mendapatkan umpan balik yang baik pada proyek jersey tahun lalu yang dirancang untuk merayakan pekerja garis depan selama pandemi COVID-19.

Mereka termotivasi, tambahnya, dengan ditemukannya ratusan kuburan anak-anak Pribumi yang tidak bertanda di sekolah-sekolah perumahan di negara itu yang dimulai awal tahun ini.

Pada bulan Mei, First Nation di Kamloops, BC mengumumkan bahwa mereka telah menemukan apa yang diyakini sebagai sisa-sisa 215 anak-anak Pribumi di kuburan tak bertanda di lokasi bekas sekolah perumahan. Bulan berikutnya, Cowessess First Nation di Saskatchewan mengungkapkan penemuan lebih dari 700 kuburan tak bertanda.

“Kami ingin mendapat semacam pengakuan,” kata Dykeman. “Tujuannya sebenarnya hanya tentang menunjukkan rasa hormat kami dan menyoroti apa yang terjadi.”

Bob Gloade, kepala Millbrook First Nation di Truro, NS, menyebut kampanye jersey sebagai inisiatif positif.

“Ketika Anda memiliki anggota komunitas Pribumi … bermain di liga dan menjadi bagian dari (inisiatif), itu sangat menyenangkan untuk dilihat,” kata Gloade dalam sebuah wawancara Selasa. “Saya hanya melihatnya sebagai langkah maju yang positif dan bagian dari rekonsiliasi.”

Perancang jersey Jeff Rektor mengatakan bahwa bersama dengan gambar “tidak menyenangkan” dari sekelompok anak-anak muda Pribumi yang berkumpul di depan Kamloops Indian Residential School, kalimat “Every Child Matters” ditulis dalam bahasa Inggris, Mi’kmaq dan Wolastoqey, dialek utama masyarakat Adat di Maritim.

Rektor mengatakan dia berkonsultasi dengan anggota komunitas First Nations setempat untuk membantunya menangkap aspek kelompok Pribumi di Pantai Timur dalam proses desainnya. Seperti Dykeman, dia berharap gambar-gambar itu menyampaikan pesan kesadaran dan rasa hormat.

Pemain di Liga Hoki Junior Maritim akan mengenakan kaus yang dirancang khusus, seperti yang ditunjukkan pada gambar selebaran ini, selama minggu depan untuk merayakan kelompok Pribumi di negara tersebut sebagai bagian dari Pekan Rekonsiliasi organisasi.  Anggota dari 12 tim liga akan bermain es dari 24 November hingga 5 Desember sambil mengenakan kaus yang menampilkan gambar para penyintas sekolah di tempat tinggal dan frasa Every Child Matters.

“Saya ingin menunjukkan kepada anak-anak,” katanya. “Itu adalah gambar yang telah tertanam di benak kita sejak berita itu pecah. Itu adalah sesuatu yang kita semua perlu ingat dan tetap dekat dengan kita saat kita bekerja menuju rekonsiliasi dan membangun masa depan yang lebih cerah bersama.”

Jersey baru akan debut Rabu malam saat Grand Falls Rapids menjadi tuan rumah Miramichi Timberwolves.

Setelah jadwal rekonsiliasi khusus, tim akan melelang kaus dan hasilnya akan diberikan kepada masyarakat adat di wilayah tersebut.

Laporan The Canadian Press ini pertama kali diterbitkan pada 24 November 2021.

Cerita ini diproduksi dengan bantuan keuangan dari Facebook dan Canadian Press News Fellowship.

BERGABUNG DALAM PERCAKAPAN

Percakapan adalah pendapat pembaca kami dan tunduk pada Kode etik. The Star tidak mendukung pendapat ini.


Posted By : hk hari ini