Komentar vaksin Rodgers dapat menguji pengaruhnya dengan sponsor
All Sports stories

Komentar vaksin Rodgers dapat menguji pengaruhnya dengan sponsor

GREEN BAY, Wis. (AP) — Quarterback Green Bay Packers Aaron Rodgers bisa bermain sepak bola lagi kurang dari dua minggu setelah dinyatakan positif COVID-19 dan menyesatkan semua orang tentang menjadi pemain yang tidak divaksinasi.

Apakah konsekuensi di luar lapangan dari penjelasan ilmiah MVP yang menentang mengapa ia memilih untuk tidak mengambil gambar memiliki umur simpan yang sama pendeknya masih belum pasti.

Rodgers adalah salah satu pemain NFL yang paling terlihat. Penampilannya di iklan State Farm membuatnya hadir di mana-mana bahkan di siaran game yang tidak melibatkan Packers.

Komentarnya mengenai status vaksinasinya dapat menguji daya jual itu.

“Saat ini tidak mungkin mengingat volatilitas situasi bahwa dia akan memiliki orang-orang baru yang keluar dan ingin membentuk kemitraan dengannya, tetapi saya pikir juga tidak mungkin Anda akan memiliki perusahaan yang berpisah dengannya,” kata Patrick Rishe, direktur program bisnis olahraga di Universitas Washington di St. Louis.

State Farm mendukung Rodgers awal pekan ini, mengatakan bahwa itu tidak setuju dengan beberapa pernyataan Rodgers tetapi menghormati haknya untuk memiliki sudut pandang pribadinya sendiri.

Pengungkapan bahwa Rodgers tidak pernah divaksinasi untuk COVID-19 datang setelah dia dinyatakan positif pada 3 November, menyebabkan dia kehilangan kekalahan 13-7 Packers di Kansas City. Paling awal dia bisa kembali ke tim adalah hari Sabtu, yang akan memungkinkan dia bermain hari Minggu saat Packers menjamu Seattle Seahawks.

Dengan asumsi dia bermain hari Minggu, penerimaan yang didapat Rodgers dari penonton tuan rumah dapat memberikan beberapa petunjuk awal tentang apakah episode ini telah memengaruhi popularitasnya sama sekali.

Ashley Dabb, profesor pemasaran olahraga tamu di Universitas St. Joseph, mengatakan masalah terbesar adalah bahwa Rodgers awalnya menyesatkan tentang status vaksinasinya.

Rodgers mengatakan selama penampilan 5 November di “The Pat McAfee Show” bahwa rekan satu tim, ofisial Packers, dan ofisial liga tahu bahwa dia tidak divaksinasi. Tetapi ketika dia ditanya dalam konferensi pers 26 Agustus apakah dia divaksinasi, Rodgers menjawab, “Ya, saya diimunisasi.”

Quarterback Green Bay Packers Aaron Rodgers (12) ditampilkan selama paruh pertama pertandingan sepak bola NFL melawan Arizona Cardinals, Kamis, 28 Oktober 2021, di Glendale, Arizona Quarterback Packers Aaron Rodgers berada dalam protokol COVID-19 NFL dan akan melewatkan pertandingan hari Minggu di Kansas City. Pelatih Green Bay Matt LaFleur mengkonfirmasi Rabu, 3 November 2021, bahwa Rodgers ada dalam protokol, tetapi tidak akan mengatakan apakah Rodgers telah dites positif atau apakah NFL MVP yang berkuasa telah divaksinasi.

  • Quarterback Green Bay Packers Aaron Rodgers (12) ditampilkan selama paruh pertama pertandingan sepak bola NFL melawan Arizona Cardinals, Kamis, 28 Oktober 2021, di Glendale, Arizona Quarterback Packers Aaron Rodgers berada dalam protokol COVID-19 NFL dan akan melewatkan pertandingan hari Minggu di Kansas City.  Pelatih Green Bay Matt LaFleur mengkonfirmasi Rabu, 3 November 2021, bahwa Rodgers ada dalam protokol, tetapi tidak akan mengatakan apakah Rodgers telah dites positif atau apakah NFL MVP yang berkuasa telah divaksinasi.
  • Quarterback Green Bay Packers Aaron Rodgers mencari panggilan saat pemain bertahan Arizona Cardinals Zach Allen (94) melakukan tekel selama paruh kedua pertandingan sepak bola NFL, Kamis, 28 Oktober 2021, di Glendale, Arizona. The Packers menang 24 kali -21.

“Pada akhirnya inti dari masalah ini adalah fakta bahwa sekarang ada pertimbangan kepercayaan,” kata Dabb. “Rodgers sekarang bertanggung jawab penuh atas pernyataan itu, tetapi fakta bahwa dia menyesatkan saya pikir akan membuat merek apa pun berhenti, bukan untuk mengatakan bahwa mereka pada akhirnya tidak akan mensponsori dia, tetapi itu adalah pertimbangan serius ketika Anda tidak yakin apakah atlet yang bekerja dengan Anda akan jujur ​​dalam segala hal.”

NFL mendenda Rodgers dan rekan setimnya Allen Lazard masing-masing $ 14.650, dan Packers $ 300.000 untuk pelanggaran protokol. Pelanggaran protokol itu termasuk Rodgers yang tidak divaksinasi yang muncul tanpa topeng di konferensi pers.

Rodgers muncul di “The Pat McAfee Show” lagi Selasa dan berdiri di belakang komentar yang dia buat minggu lalu tentang mengapa dia tidak divaksinasi, tetapi dia juga bertanggung jawab penuh karena menyesatkan beberapa orang tentang statusnya.

“Saya berbagi pendapat yang mempolarisasi,” kata Rodgers. “Saya mengerti. Dan saya menyesatkan beberapa orang tentang status saya, yang saya bertanggung jawab penuh, komentar-komentar itu. Tetapi pada akhirnya, saya harus tetap setia pada siapa saya dan tentang apa saya.”

Henry Schafer adalah wakil presiden eksekutif The Q Scores Company, yang mengukur kesadaran dan kesukaan kepribadian dalam berbagai profesi. Schafer mengatakan tingkat kesadaran publik Rodgers berada di belakang hanya Tom Brady di antara pemain NFL aktif tetapi mencatat peringkat suka tiga kali MVP kira-kira rata-rata dibandingkan dengan tokoh olahraga lain yang dilacak perusahaan.

Peringkat Skor Q Rodgers tidak akan diperbarui hingga Januari, jadi masih terlalu dini untuk mengetahui bagaimana beberapa hari terakhir dapat memengaruhi popularitas quarterback veteran. Tetapi Schafer percaya Rodgers membantu dirinya sendiri dengan mengambil tanggung jawab untuk menyesatkan masyarakat umum tentang status vaksinasinya.

“Sepertinya dari apa yang saya lihat, dia agak cepat menanggapi kontroversi, yang cenderung mengurangi persepsi negatif yang akan dimiliki konsumen, karena dia menanganinya dengan cepat dan melakukannya sendiri daripada melalui juru bicara, ” kata Schafer.

Untuk beberapa perusahaan, status Rodgers sebagai individu yang tidak divaksinasi dan penjelasannya untuk menghindari vaksin mungkin menjadi alasan yang cukup untuk menghindari berbisnis dengannya.

Prevea Health mengumumkan minggu lalu bahwa perusahaan perawatan kesehatan yang berbasis di Wisconsin dan Rodgers telah sepakat untuk mengakhiri kemitraan sembilan tahun mereka. Prevea Health mengeluarkan pernyataan yang mengatakan bahwa perusahaan “tetap berkomitmen untuk melindungi pasien, staf, penyedia, dan komunitasnya di tengah pandemi COVID-19. Ini termasuk mendorong dan membantu semua populasi yang memenuhi syarat untuk divaksinasi terhadap COVID-19 untuk mencegah virus agar tidak berdampak lebih jauh pada kehidupan dan mata pencaharian.”

“Untuk memiliki seseorang yang tidak divaksinasi sebagai juru bicara untuk segala jenis praktik kesehatan, saya pikir akan menjadi sebuah pencapaian,” kata George Sillup, seorang profesor untuk departemen pemasaran farmasi dan perawatan kesehatan di Universitas St. Joseph.

___

Cakupan AP NFL lainnya: https://apnews.com/hub/nfl and https://twitter.com/AP_NFL

BERGABUNG DALAM PERCAKAPAN

Percakapan adalah pendapat pembaca kami dan tunduk pada Kode etik. The Star tidak mendukung pendapat ini.


Posted By : result hk