Kecepatan.  Kekuasaan.  Pembalasan dendam.  Pertandingan semifinal Piala Dunia kriket T20 memiliki sedikit segalanya
All Sports stories

Kecepatan. Kekuasaan. Pembalasan dendam. Pertandingan semifinal Piala Dunia kriket T20 memiliki sedikit segalanya

Akhir bisnis Piala Dunia kriket T20 telah tiba, dengan Inggris dan Selandia Baru bermain di Abu Dhabi pada hari Rabu dan Australia menghadapi Pakistan di Dubai pada hari Kamis.

Inggris memasuki kompetisi dengan harapan yang sah untuk mengangkat trofi dan tampil impresif, dengan empat kemenangan dari lima pertandingan. Inggris memiliki kedalaman dalam batting dan bowling, dan membutuhkannya setelah cedera pada fast bowler Tymal Mills dan adonan pembuka Jason Roy.

Pengganti Mills, Mark Wood, adalah salah satu bowler tercepat di planet ini, tetapi tidak memiliki opsi menipu yang sama di dalam tas triknya. Wood dipukul untuk 47 run dalam empat over dalam pertandingan pertamanya di turnamen – kekalahan dari Afrika Selatan di pertandingan grup terakhir Inggris. Sementara itu menjadi perhatian, Roy bahkan lebih mudah digantikan.

Roy dan Jos Buttler membentuk duo jagoan, pemukul hebat yang bisa melakukan pukulan besar dalam sekejap mata. Dalam ketidakhadiran Roy, kemungkinan Jonny Bairstow atau Dawid Malan akan naik untuk membuka babak dengan Buttler — yang dalam kondisi hebat dan mencetak satu-satunya abad turnamen dengan menjarah Sri Lanka untuk 101 run off 67 bola.

Veteran segala cuaca Selandia Baru Trent Boult dan Tim Southee selalu menjadi ancaman di depan. Jika mereka bisa mendapatkan Buttler keluar lebih awal, itu akan mengekspos kekuatan penuh Inggris tetapi sebagian besar urutan tengah kapten Eoin Morgan, Moeen Ali dan Liam Livingstone, yang tidak harus memukul banyak karena kemenangan dominan Inggris. Pemintal Kiwi Mitchell Santner dan Ish Sodhi juga bisa menjaga skor, memberi tekanan pada pemukul Inggris.

Pembuka Martin Guptill tampil bagus untuk Selandia Baru, dengan 93 dari 56 bola menjadi sorotan. Di bawah lineup batting Selandia Baru ada kelas kapten Kane Williamson dan skor cepat Devon Conway, sementara Jimmy Neesham bisa memukul beberapa bola ke tribun. Tetap saja, pukulan Kiwi tidak cukup membuat para pemain bowling lawan merinding. Selandia Baru, bagaimanapun, adalah tim yang lebih besar daripada jumlah bagiannya, dan sukses dalam format lain di bawah kepemimpinan Williamson — terutama kejuaraan uji dunia musim panas lalu, dan runner-up dari Inggris di Piala Dunia 2019 — berarti tim yang diunggulkan. ada di dalamnya untuk memenangkannya.

Pakistan, sementara itu, menikmati rekor tak terkalahkan sejauh ini. Kapten Babar Azam, pencetak gol terbanyak di turnamen, dalam performa gemilang dengan empat setengah abad dalam lima pertandingan. Tapi ini jauh dari pertunjukan satu orang. Dalam lima kemenangan, lima pemain kriket yang berbeda telah dipilih sebagai pemain pertandingan: Shaheen Shah Afridi, Haris Rauf, Asif Ali, Mohammad Rizwan dan mantan kapten Shoaib Malik berusia 39 tahun, yang menyamai setengah abad tercepat Piala Dunia ini: sebuah bola 18 terik 54 tidak keluar melawan Skotlandia.

David Warner, pencetak gol produktif di urutan teratas Australia, telah mengatasi patch ramping. Dalam pertandingan grup terakhir, ia membawa Hindia Barat terpisah dengan 56-bola 89 tidak keluar. Rekan pembukanya, kapten Aaron Finch, dalam kondisi yang wajar sejak keluar tanpa skor di pertandingan pembuka melawan Afrika Selatan. Skornya sejak saat itu — 37, 44, 40 dan 9 — menunjukkan bahwa babak besar akan segera terjadi.

Australia akan melihat ke Warner dan Finch untuk sebagian besar berjalan, dengan Steve Smith dan Glenn Maxwell memiliki turnamen yang tenang sejauh ini. Mitchell March serba bisa serba bisa kemungkinan akan memukul ketiga lagi, setelah 53 dari 32 bola melawan Hindia Barat.

Bola di tangan, Mitchell Starc tidak cukup menyerang teror ke hati pemukul seperti dulu. Tetapi dengan Josh Hazelwood dan Pat Cummins, dia masih menjadi bagian dari sekelompok bowler cepat dan tanpa henti. Jika mereka mengendus, mereka dapat membongkar lineup apa pun dalam waktu singkat.

Martin Guptill dari Selandia Baru telah menjadi pembuka yang produktif di atas urutan pukulan yang dalam sepanjang Piala Dunia T20.

Pemintal garis depan Australia Adam Zampa telah menjadi salah satu wicket, tetapi pemain spin Pakistan yang luar biasa akan menganggap Zampa sebagai hasil yang mudah — meremehkan yang akan coba dimanfaatkan oleh Zampa.

Semifinal ini kemungkinan akan ditentukan oleh apakah bowler Pakistan dapat menahan kekuatan pemukul Australia.

Tim Pakistan masih dihantui oleh pencurian bola final Piala Dunia T20 2010 oleh Australia. Mencoba mempertahankan kejuaraannya, Pakistan belajar bahwa tidak ada keunggulan yang aman. Tiga pemain adalah peninggalan dari hari yang menentukan itu: Mohammad Hafeez untuk Pakistan, Warner dan Smith untuk Australia.

Pakistan telah memenangkan 16 pertandingan internasional T20 berturut-turut yang mencengangkan di UEA dan memiliki semua yang dibutuhkan untuk melaju ke final: susunan batting yang bagus, serangan bowling paling bervariasi dalam kompetisi, keakraban yang akrab dengan kondisi permainan, dan dukungan penonton yang luar biasa.

Australia, bagaimanapun, tetap menjadi momok. Pakistan harus fokus pada tugas yang ada, dan melupakan masa lalu.

BERGABUNG DALAM PERCAKAPAN

Percakapan adalah pendapat pembaca kami dan tunduk pada Kode etik. The Star tidak mendukung pendapat ini.


Posted By : result hk