“Kami yang diunggulkan.”  Bagaimana Iroquois Nationals mengambil tempat yang layak di Lacrosse’s World Games, dengan bantuan tulus dari Irlandia
Lacrosse

“Kami yang diunggulkan.” Bagaimana Iroquois Nationals mengambil tempat yang layak di Lacrosse’s World Games, dengan bantuan tulus dari Irlandia

Warga Iroquois akan berpartisipasi dalam Pertandingan Dunia berikutnya.

Itu seharusnya tidak mengejutkan siapa pun yang memahami lacrosse dan asal-usulnya sebagai permainan yang diberikan oleh Sang Pencipta kepada penduduk asli Amerika Utara.

Tetapi itu tidak mungkin terjadi jika bukan karena pandemi coronavirus, Black Lives Matter, media sosial, dukungan Kanada, dan ketidakegoisan tim nasional Irlandia.

Itu adalah pertemuan aneh peristiwa yang memaksa komite internasional olahraga untuk mengubah arah dan mengundang Nationals – yang mewakili orang-orang yang bersaing untuk kedaulatan – untuk bersaing dalam showcase 2022 yang dijadwalkan ulang di Birmingham, Ala.

“Ini adalah kemenangan besar bagi kami,” kata Rex Lyons, anggota dewan Iroquois Nationals. “Kami hanya ingin mengambil tempat yang seharusnya (di turnamen). Kami mendapatkannya.”

NASIONAL IROQUOIS

Lacrosse dimainkan oleh Mohawk, Oneida, Onondaga, Cayuga, Seneca dan Tuscarora (Enam Bangsa) jauh sebelum pemukim Eropa menginjakkan kaki di benua itu dan memperhatikan olahraga tersebut. Tinggal di tempat yang sekarang menjadi St. Lawrence Valley yang membentang di Quebec, Ontario, dan New York bagian utara, mereka tergabung dalam Konfederasi Haudenosaunee lintas batas dan bersaing sebagai Warga Negara Iroquois.

“Mandat kami adalah perdamaian, persahabatan dan penyembuhan,” kata Lyons. “Itu yang kita atur. Itulah nilai-nilai fundamental kami. Kami memiliki ‘permainan obat-obatan.’ Ini permainan kami.”

Nationals bukan hanya anggota penuh Federasi Lacrosse Internasional, dan peraih medali perunggu pada kejuaraan dunia terakhir di Israel. Mereka juga sangat populer di kalangan penggemar di seluruh dunia.

“Ketika mereka datang ke turnamen dunia, selain pertandingan perebutan medali emas, mereka selalu menjadi undian terbesar,” kata Jason Donville, direktur kinerja tinggi dan hubungan internasional Asosiasi Lacrosse Kanada. “Semua orang ingin melihat pencetus olahraga ini. Mereka bermain dengan gaya yang luar biasa. Para pemain memakai rambut mereka dengan cara tradisional. Mereka memiliki cara pemanasan yang khas, dan orang-orang menyukainya.”

Mungkin tidak ada duta yang lebih baik untuk olahraga apa pun selain Iroquois Nationals untuk lacrosse.

Mungkin tidak ada duta yang lebih baik untuk olahraga apa pun selain Iroquois Nationals untuk lacrosse.

“Kami selalu menjadi pahlawan tanpa tanda jasa,” kata Lyons. “Barang dagangan kami adalah yang pertama terjual habis di setiap acara dunia. Kami yang diunggulkan. Melawan segala rintangan, kami bersaing di tingkat dunia dan memenangkan medali.”

MASALAH KEDAULATAN

Tapi ada lebih dari itu. Seperti yang dikatakan Lyons, “Olahraga adalah kendaraan yang bagus untuk membuka diskusi lain yang mungkin lebih sensitif.”

Salah satunya adalah pembahasan tentang kedaulatan.

“Kami harus membuat bendera ketika kami diterima di federasi lacrosse,” kata Lyons. “Kami dipanggil Nationals karena suatu alasan, karena kami ingin memiliki kendaraan untuk mengimplementasikan kedaulatan kami, penentuan nasib sendiri kami.

“Olahraga internasional adalah cara yang bagus untuk melakukannya. Anda memiliki beberapa kekuatan dunia terkuat yang berdiri sehubungan dengan bendera Anda dan lagu kebangsaan Anda. ”

Jika partisipasi dalam Olimpiade adalah tujuannya — baik untuk lacrosse dan Nationals — Pertandingan Dunia yang kurang dikenal adalah langkah ke arah itu. Mereka diadakan setiap empat tahun, setelah tahun Olimpiade, dan termasuk olahraga yang berharap untuk membuat lompatan ke Olimpiade Musim Panas. Lacrosse, olahraga Olimpiade pada tahun 1904 dan 1908, berharap untuk kembali pada tahun 2028 di Los Angeles.

Komite Olimpiade Internasional mendorong olahraga tersebut untuk mengatur tindakannya — menetapkan aturan seragam untuk permainan pria dan wanita, ukuran daftar pemain dan dimensi lapangan di bawah arahan komite Olimpiade masing-masing negara.

Kabar baik bagi para pemain lacrosse, kecuali Iroquois Nationals.

Meskipun mereka berpendapat sebaliknya, Konfederasi Haudenosaunee bukanlah sebuah negara. Ini mengeluarkan paspor dan orang-orang mengekspresikan kedaulatan mereka dalam banyak cara, tetapi mereka tidak memiliki pengakuan PBB dan badan Olimpiade yang diakui IOC.

“Itu menciptakan sedikit masalah logistik,” kata Lyons.

SNUB

Pertandingan Dunia mengundang delapan tim lacrosse wanita teratas pada tahun 2017. Itu sukses, jadi pria berada di urutan berikutnya untuk Birmingham. Mereka mengundang tim teratas yang memenuhi kriteria Olimpiade yang diusulkan: Australia, Kanada, Jerman, Inggris, Irlandia, Israel, Jepang, dan tuan rumah Amerika Serikat. Warga Iroquois tidak diundang.

Wanita Iroquois tidak berperingkat tinggi, tetapi untuk pria — peringkat ketiga di dunia — itu adalah tamparan di wajah.

“Pertandingan Dunia melihat Iroquois sebagai penghalang jalan (ke Olimpiade), bukan melihat gelas setengah penuh dan apa yang kami bawa ke meja,” kata Lyons.

Sementara itu, karena pandemi, Pertandingan Dunia 2021 menjadi Pertandingan Dunia 2022, dengan Olimpiade Tokyo dipindahkan ke 2021. Itu berarti ada lebih banyak waktu untuk melobi untuk membalikkan keputusan.

Sebuah GERAKAN DIMULAI

Mereka tidak membutuhkan waktu melobi begitu isu tersebut menjadi viral di media sosial. Orang-orang di Twitter tidak menyukai apa yang terjadi sedikit pun. Pada musim panas Black Lives Matter dan protes yang meluas terhadap ketidakadilan sosial, pembekuan tim First Nations dari bermain olahraga yang ditemukan nenek moyang mereka tampak seperti contoh sempurna.

Aidan Fearn, anggota regu pengembangan U-18 Nasional Iroquois, mengirimkan tweet petisi untuk perubahan, berharap seribu atau lebih orang mungkin mendukungnya di bawah tagar #TogetherAsOne.

“Hanya ingin membawa kesadaran tentang masalah ini,” kata Fearn. “Ini bukan sesuatu yang saya banggakan secara pribadi. Saya senang melihat betapa kuatnya komunitas lacrosse, dan bagaimana semua orang bersatu untuk membawa perubahan pada masalah ini.”

Lebih dari 50.000 menandatangani petisinya, dengan yang lain men-tweet dukungan.

“Saya tidak ingin mengambil kredit sebanyak itu,” kata Fearn. “Itu hanya sebuah petisi, tetapi dengan cara dunia berjalan sekarang, orang-orang menyadari ada ketidaksetaraan di seluruh dunia. Petisi ini datang pada waktu yang tepat, mendapatkan popularitas, terutama mengingat Black Lives Matter dan semua yang terjadi.”

Para pemimpin dari gerakan Black Lives Matter menghubungi Lyons, menawarkan bantuan apa pun yang mereka bisa. Ketika media sosial, dengan kekuatan untuk membentuk opini publik, memihak Konfederasi Haudenosaunee, Lyons mengatakan dia kewalahan.

“Itu adalah titik balik dari sudut pandang kami, karena kami tidak pernah memiliki angin di belakang kami,” katanya. “Kami selalu terbiasa berenang ke hulu dan melawan medan politik. Ini tidak pernah mudah. Ketika kami melihat itu, itu adalah hal yang sangat kuat, memiliki opini publik di pihak kami.”

PERUBAHAN SIKAP

Pada awal September, Pertandingan Dunia mengalah, hanya menanyakan apakah Kanada dan Amerika Serikat memiliki keberatan. Tidak juga, dengan masing-masing mengeluarkan surat untuk mendukung Warga Iroquois.

“Dalam semua kompetisi internasional yang melibatkan lacrosse, kami ingin Iroquois bermain di turnamen tersebut sebagai Iroquois,” kata Donville kepada Star. “Kami sangat pro-Iroquois. Mereka merupakan bagian integral dari olahraga kami.”

Tampaknya itulah perasaan yang luar biasa di seluruh olahraga.

“Jika Warga Iroquois tidak ikut Olimpiade, maka lacrosse tidak termasuk dalam Olimpiade,” cuit Joe Walters, pemain lacrosse profesional untuk Redwoods LC. “Saya tidak peduli tentang apa artinya itu bagi pertumbuhan olahraga kami; lacrosse adalah olahraga mereka, bukan milik kita.”

Pertanyaan Olimpiade adalah satu untuk hari lain. Pertandingan Dunia berikutnya dan meskipun berubah pikiran, lapangan delapan sudah ditetapkan untuk Birmingham.

Saat itulah Irlandia masuk. Irlandia, unggulan terendah, memiliki rasa yang tajam tentang benar dan salah dan segera mengatakan mereka akan minggir.

“Itu adalah hal yang benar untuk dilakukan,” kata Michael Kennedy, chief executive officer dari Ireland Lacrosse, yang telah meneliti sekitar 30 pemimpin lacrosse Irlandia. “Itu sudah bulat. Kami mengatakan kami ingin melakukan apa pun untuk mendukung masuknya Iroquois.

“Ada lebih banyak keuntungan yang diperoleh olahraga dengan penyertaan Iroquois daripada memasukkan Irlandia.”

MENANG-MENANG

Ini memperkuat hubungan antara Irlandia dan Bangsa Pertama Amerika Utara, hubungan yang berasal dari tahun 1840-an dan kelaparan kentang. Saat itu, Bangsa Choctaw di Oklahoma, memiskinkan diri mereka sendiri, mengirim $ 170 kepada keluarga Irlandia yang kelaparan. Orang Irlandia tidak pernah lupa.

“Ada patung bulu perak di Irlandia untuk memperingati itu,” kata Kennedy. “Ada koneksi yang fantastis. Sungguh menakjubkan, sejarah antara kita dan orang-orang First Nations.”

Tahun ini, Irlandia mengadakan kampanye penggalangan dana untuk First Nations yang terpukul keras oleh COVID-19.

“Tidak pernah ada niat kami untuk membuat Irlandia harus mundur,” kata Lyons. “Kami memiliki ikatan dan persahabatan yang cukup kuat yang akan semakin kuat.”

Tiga warna Irlandia – hijau, putih dan oranye – akan tetap ada di World Games. Setelah tindakan ramah, Warga Iroquois mengubah warna logo elang mereka dari ungu dan emas menjadi bendera Irlandia sebagai tanda terima kasih publik. Irlandia juga meluncurkan kemeja lacrosse mereka dalam warna Iroquois. Setiap orang membagi hasil untuk membantu pemuda lacrosse. Ada pembicaraan bahwa Nationals juga akan memasukkan bendera Irlandia di Olimpiade.

“Kami sangat senang karena membuka peluang bagi kami untuk bekerja sama dengan mereka,” kata Kennedy.

“Saya pikir ini adalah win-win,” tambah Lyons. “Dukungan tanpa pamrih dari Irlandia, mendapat dukungan dari Black Lives Matter, dan terutama memiliki World Games di Alabama, mengingat sejarahnya (rasial).

“Begitu kami berada di halaman yang sama, mereka melihat jauh lebih sehat untuk memiliki kami daripada tidak memiliki kami, bahwa itu adalah minat semua orang.”

Koreksi – 18 Sep 2020: Ini adalah versi terbaru dari cerita sebelumnya yang salah mengeja nama Aidan Fearn, anggota regu pengembangan U-18 Nasional Iroquois. Versi sebelumnya juga salah menyebutkan nama Michael Kennedy, chief executive officer dari Ireland Lacrosse.

BERGABUNG DALAM PERCAKAPAN

Percakapan adalah pendapat pembaca kami dan tunduk pada Kode etik. The Star tidak mendukung pendapat ini.


Posted By : keluaran hongkong