“Ini benar-benar nyata.”  Pegolf Kanada Albin Choi berhasil melewati masa-masa kelam.  Karirnya menanjak lagi
Golf

“Ini benar-benar nyata.” Pegolf Kanada Albin Choi berhasil melewati masa-masa kelam. Karirnya menanjak lagi

Jarang sekali orang mendapatkan kesempatan kedua untuk mewujudkan impiannya. Dan jika kesempatan itu datang, Anda sebaiknya tidak menyia-nyiakannya.

Albin Choi sangat menyadari hal ini.

Choi — sebelumnya adalah lima besar amatir di dunia dan merayakan all-American di North Carolina State University — mengundurkan diri dari golf kompetitif pada akhir 2019. Namun berkat minggu kilat-dalam-botol saat menjadi caddy di PGA Tur untuk pertama kalinya yang memberinya kebebasan finansial untuk mencoba bermain lagi, dia kembali meraih hasil yang selalu diharapkan orang darinya.

Musim gugur ini Choi telah memainkan beberapa golf terbaik dalam hidupnya. Dia lebih termotivasi dari sebelumnya untuk menjaga peregangan tetap hidup, dan untuk penduduk asli Toronto — dan penggemar berat Drake — Anda dapat bersandar pada garis dari bintang hip-hop “Weston Road Flows” untuk menggambarkan status golfnya: “Lihat ke cermin . Saya lebih dekat daripada yang sebenarnya saya lihat. ”

“Saya tidak tahu bagaimana menjelaskannya,” kata Choi. “Ini sangat nyata, hampir, karena saya tidak pernah tahu saya akan memiliki kesempatan untuk kembali ke tahap akhir, atau jika saya mendapat kesempatan untuk bermain lagi.”

Petenis berusia 29 tahun itu telah mengamankan status Korn Ferry Tour berkat finis sebagai runner-up di kedua lokasinya pada babak kualifikasi pertama dan kedua. Hasil top-40 akhir pekan ini di tahap akhir di Savannah, Ga. – ia dibuka dengan 2-over 72 pada hari Kamis – akan memberinya jaminan start di sirkuit Triple-A golf pada 2022.

“Golf sudah menyenangkan sejak saya kembali,” kata Choi.

Petenis berusia 29 tahun itu mendapatkan celah pertamanya di peringkat pro pada 2013. Choi bermain di RBC Canadian Open pada 2012 sebagai pemain berusia 20 tahun yang berwajah segar dan memenangkan penghargaan amatir rendah. Charl Schwartzel, yang memenangkan Masters pada tahun 2011 dan bermain dengan Choi musim panas itu di Hamilton, memanggilnya “tangan ke bawah amatir terbaik yang pernah bermain dengan saya sejauh ini.”

Keberhasilan dan perasaan “dia pergi ke berbagai tempat” yang tak terbantahkan itu muncul sekitar setahun setelah ibu Choi, Erica, bunuh diri saat berjuang melawan depresi.

“Dia memiliki hal-hal nyata yang telah terjadi dalam hidupnya,” beberapa pemenang PGA Tour Max Homa berkata tentang Choi, “tetapi dia adalah pria yang positif. Dia hanya salah satu orang paling baik yang pernah saya temui.”

Dua tahun setelah berhenti dari golf kompetitif, Albin Choi dari Kanada kembali dan ingin meningkatkan status Korn Ferry Tour-nya di babak kualifikasi terakhir akhir pekan ini di Georgia.

Sikap positif Choi telah membantunya melewati masa-masa yang lebih kelam baru-baru ini. Setelah kehilangan statusnya pada akhir 2019, Choi bangkrut dan berhenti bermain golf kompetitif. Sebagai gantinya, dia menjadi caddy di klub pribadi mewah di Florida Selatan untuk memenuhi kebutuhan. Pada bulan Maret 2020, sebelum dunia dijungkirbalikkan oleh COVID-19, ia berada di kantong untuk Sungjae Im ketika rookie PGA Tour tahun ini memenangkan Honda Classic.

“Saya merasa saya tidak berada dalam kerangka berpikir yang benar, permainan saya tidak sesuai dengan yang saya inginkan dan saya hanya merasa semuanya tidak berjalan sesuai keinginan saya,” kata Choi. “Kupikir istirahat sebentar tidak ada salahnya.”

Choi menjadi caddied untuk Im untuk beberapa acara lagi, tetapi hubungan di jalur mereka berakhir setelah Im berjuang keluar dari jeda tur COVID-19.

Melihat yang terbaik di dunia dari dekat, bagaimanapun, membuat Choi termotivasi untuk mulai bermain lagi.

Ketika Homa memenangkan acara tur di Napa, California pada bulan September, Choi memposting di Twitter bahwa Homa telah menghubunginya ketika dia berjuang secara mental. Inti dari percakapan mereka, kata Homa sekarang, adalah tentang berpegang teguh pada prosesnya.

“Saya melihatnya menjadi caddy untuk Sungjae dan saya tahu mereka menang, tapi saya seperti, ‘Albin juga sangat bagus,’” kata Homa sambil tertawa. “Golf hanya sulit dan tidak semua jalan sangat linier … 99 persen dari kita pernah mengalami saat-saat sulit yang serius.”

Mackenzie Hughes, yang tumbuh dengan bermain melawan Choi di acara amatir di Ontario dan memiliki Choi di pesta pernikahannya, tahu juga siapa pun tentang momen-momen bandel yang disebutkan Homa. Hughes memiliki awal yang bergejolak untuk karir pro-nya, tetapi sejak itu memenangkan PGA Tour dan menjadi pemain top-50 di dunia. Dia tidak terkejut melihat Choi bermain golf yang bagus akhir-akhir ini, tetapi yang lebih penting, dia senang Choi bahagia.

“Saya tahu ada saat-saat bersamanya di mana dia berada di beberapa tempat gelap, jadi baginya untuk berada di sisi yang lebih baik dari itu sekarang, dan memiliki hari-hari yang lebih cerah daripada gelap, hanya itu yang bisa Anda tanyakan,” kata Hughes.

“Permainan tidak berutang apa pun kepada siapa pun dan itu tidak selalu adil, atau seperti yang seharusnya, tetapi dengan Albin … dia telah melalui banyak hal, dan itu membuatnya menjadi orang seperti sekarang ini.”

Choi mengatakan dia tidak melakukan sesuatu yang berbeda dengan ayunannya sejak kembali beraksi. Dia kembali ke dasar, katanya, dengan pelatih David Lee dan telah merawat tubuhnya dengan lebih baik. Pacar lamanya, Alicia — yang bersekolah di Northview Heights Secondary School Toronto bersama Choi — juga menjadi pengaruh yang mantap.

Sementara caddying hanyalah sarana untuk mencapai tujuan, kata Choi, menang dengan Im memberinya kesempatan kedua. Cek pemenang Im adalah $1,26 juta (AS) dan Choi memperoleh standar 10 persen, ditambah sedikit tambahan.

Sementara masih ada beberapa pekerjaan yang harus dilakukan untuk mencapai PGA Tour, mereka yang telah mengikutinya – seperti Homa, Hughes dan pelatih kepala tim nasional Golf Canada Derek Ingram – mengatakan bahwa dia telah berbelok.

“Dia telah menjadi pria yang tidak boleh dilewatkan selama 10 tahun dan saya senang dia bertahan,” kata Ingram. “Banyak orang akan menyerah, tetapi ini adalah perjalanannya dan dia akan berhasil. Saya tahu dia akan melakukannya.”

SEBAGAI

Adam Stanley adalah kontributor yang berbasis di Ottawa untuk bagian Olahraga Bintang dan pembawa acara podcast golf Next Round’s On Me. Ikuti dia di Twitter: @adam_stanley

BERGABUNG DALAM PERCAKAPAN

Percakapan adalah pendapat pembaca kami dan tunduk pada Kode etik. The Star tidak mendukung pendapat ini.


Posted By : togel hari ini hongkong