Fullback veteran Justin Morrow membuat lagu angsa MLS untuk Toronto FC
TFC

Fullback veteran Justin Morrow membuat lagu angsa MLS untuk Toronto FC

TORONTO – Justin Morrow akan selalu dikenang karena mencetak hattrick yang menyegel Suporter’ Shield untuk Toronto FC pada tahun 2017.

Baik di kedua ujung lapangan dengan mesin yang mengesankan, fullback veteran selalu memiliki bakat untuk muncul di tempat yang tepat pada waktu yang tepat. Dan melakukan apa yang dibutuhkan.

Setelah 253 penampilan untuk Toronto FC di semua kompetisi, Morrow memainkan pertandingan MLS terakhirnya untuk waralaba hari Minggu. Sementara klub masih memiliki final Kejuaraan Kanada untuk dimainkan, pemain asli Ohio berusia 34 tahun itu akan mendapat kehormatan di BMO Field di final musim reguler melawan DC United.

Sementara Morrow berperan penting dalam perubahan haluan klub dari keset menjadi juara, warisannya kemungkinan bahkan lebih kaya di luar lapangan.

“Ketika Anda memiliki seseorang yang telah memberikan hati dan jiwanya kepada klub selama delapan tahun, sulit untuk diungkapkan dengan kata-kata,” kata kapten Michael Bradley. “Anda pada akhirnya merasa seperti tidak peduli berapa banyak cara yang Anda coba, Anda tidak benar-benar melakukannya atau apa yang dia lakukan dengan adil.

“Tapi dari hari pertama hingga terakhir, dia berjalan di sini selalu siap memberikan semua yang dia bisa untuk klub. Benar-benar tanpa pamrih. Semua tentang tim. Semua tentang mencoba membuat semua orang di sekitarnya lebih baik, lebih bahagia. Kami beruntung memiliki dia di sini.”

Pelatih Javier Perez mengatakan Morrow telah membantu lini belakang yang memiliki “banyak tantangan” pada tahun 2021.

“Setiap kali kami memintanya untuk melangkah, dia melakukannya untuk tim. Dia bermain sebagai bek luar, dia bermain sebagai bek tengah dan setiap kali dia melakukan pekerjaan dengan baik,” kata pria Spanyol yang bergabung dengan tim jelang musim ini. “Jadi saya berharap dia tidak mengumumkan pengunduran dirinya karena saya pikir dia masih memiliki beberapa sepak bola di kakinya. Tapi saya pikir ini akan menjadi hari yang spesial baginya dan dia akan dikelilingi oleh rekan satu timnya dan keluarganya – yang merupakan orang-orang terpenting dalam hidupnya.”

Morrow telah membuat perbedaan di luar lapangan dalam perannya sebagai direktur eksekutif Black Players for Change. Dia membantu membentuk grup selama musim panas yang penuh gejolak tahun 2020 ketika para atlet pro bergabung dengan publik dalam menuntut perubahan sosial.

Morrow mengatakan meskipun dia akan sangat merindukan persahabatan di ruang ganti, dia telah menemukan sesuatu yang mirip dengan Black Players for Change, “bertarung dengan rekan-rekan saya di luar lapangan menuju tujuan bersama. Ada banyak kebahagiaan di dalamnya.”

Bek Toronto FC Justin Morrow (2) membersihkan bola sebelum pemain depan Pacific FC Gianni dos Santos (24) dapat mencapainya pada babak kedua semifinal Kejuaraan Kanada di Toronto, Rabu, 3 November 2021. nbsp;  Setelah 253 penampilan untuk Toronto FC di semua kompetisi, bek veteran Justin Morrow bermain di pertandingan MLS terakhirnya untuk waralaba hari Minggu.

Di lapangan itu luar biasa. Lebih menakjubkan lagi melihat apa yang dia lakukan di luar lapangan,” kata gelandang Jonathan Osorio, satu-satunya pemain yang tampil lebih banyak dengan seragam TFC (290 menjelang pertandingan hari Minggu).

Morrow menghabiskan uang alokasi Toronto FC sebesar US$100.000 ketika dia datang dalam perdagangan Desember 2013 dengan Gempa Bumi San Jose.

Setelah empat musim di San Jose, Morrow tidak yakin untuk datang ke klub Toronto yang tidak pernah memiliki musim kemenangan dan menang 6-17-11 pada 2013.

Pada saat itu, perdagangan datang dengan gentar. Dia telah memenangkan Perisai Pendukung, yang masuk ke tim dengan rekor musim reguler terbaik, dengan San Jose pada tahun 2012. Dan kepindahan itu terjadi hanya beberapa hari sebelum pernikahannya.

Morrow mengenang momen itu, ketika dia berbicara kepada media pada pertengahan September setelah pengumuman bahwa dia pensiun pada akhir musim.

“Saya ingat sedang menelepon dan berpikir ‘Ya Tuhan, bagaimana saya akan memberi tahu tunangan saya bahwa kami akan pindah ke Toronto?” katanya sambil tertawa, merujuk pada istrinya dari Paraguay, Jimena. ”Dan kemudian saya berpikir tentang bagaimana Toronto FC dijalankan sebagai klub sepak bola selama waktu itu dan saya takut. Saya takut untuk karir saya.

“Dan merupakan berkah terbesar dalam hidup saya untuk berdagang di sini. Tidak hanya berada di kota ini tetapi menjadi bagian dari klub ini dan melalui semua yang telah kita lalui bersama.”

Morrow mengatakan kepada wartawan pada bulan September bahwa dia tidak yakin ke mana masa depan akan membawanya. Tapi dia menyukai apa yang dia lihat.

“Saya mengambil keputusan ini karena mengetahui bahwa cahaya saya mulai bersinar lebih terang di luar lapangan daripada di lapangan saat ini,” katanya. “Dan dengan itu datang banyak kegembiraan.

“Saya tahu bahwa saya ingin membuat dunia ini menjadi tempat yang lebih baik. Saya belum memutuskan cara mana yang terbaik untuk melakukannya. Mungkin politik, mungkin nirlaba, mungkin menjalankan perusahaan besar. Tapi saya tahu saya ingin memulai dengan membantu klub ini menang. Saya ingin tinggal di sekitar, saya ingin tinggal di sekitar Toronto. Klub ini sangat berarti bagi saya. Itu dekat dengan hatiku.”

Morrow mengatakan dia memutuskan di luar musim bahwa ini akan menjadi tahun terakhirnya sebagai pemain. Seorang agen bebas kemudian, dia bisa dieksplorasi agen bebas tetapi memilih untuk kembali menandatangani untuk Toronto untuk musim kedelapan.

“Saya tidak akan pindah kemana-mana. Keluarga saya suka di sini,” katanya.

Kedua putrinya, Chiara dan Lucia, lahir di Toronto.

Dinobatkan dalam MLS Best XI 2017, Morrow menjadi pemain TFC kedua yang mencetak hattrick, dalam kemenangan 4-2 atas New York Red Bulls pada September 2017 yang merebut Supporters’ Shield.

Ia juga menjadi bek kedua dalam sejarah MLS yang mencetak tiga gol dalam satu pertandingan, mengikuti Jose Vasquez dari LA Galaxy pada 1997. Ini menandai hattrick kelima dalam sejarah TFC, dengan empat lainnya berasal dari Sebastian Giovinco.

Morrow mencetak delapan gol tertinggi dalam kariernya dalam pertandingan liga musim itu. Toronto, yang telah memenangkan Kejuaraan Kanada, kemudian memenangkan Piala MLS tahun itu.

Morrow juga membantu Toronto meraih Kejuaraan Kanada 2016 dan 2018, mengamankan kejuaraan Wilayah Timur MLS 2016, 2017 dan 2019, serta menjadi bagian dari tim yang menjadi runner-up di Liga Champions CONCACAF 2018.

Toronto (6-17-10) akan mencari pembalasan pada hari Minggu melawan tim DC United yang mempermalukannya dalam kekalahan 7-1 pada 3 Juli yang membuat pelatih tahun pertama Chris Armas kehilangan pekerjaannya. Kekalahan tersebut merupakan yang keenam berturut-turut bagi klub, dengan mencatat rekor 1-8-2.

Tempat kesembilan DC (13-15-5) perlu mengalahkan Toronto — dan membuat Red Bulls kalah di Nashville dan Montreal kalah atau seri saat mengunjungi Orlando — untuk mengamankan tempat playoff.

Toronto akan finis di urutan ke-13 dari 14 tim Wilayah Timur apa pun yang terjadi.

TFC tidak akan diperkuat Yeferson Soteldo, Omar Gonzalez dan Eriq Zavaleta yang cedera, serta Ayo Akinola, Tsubasa Endoh, dan Ralph Priso yang absen lama. Kiper Alex Bono dipertanyakan.

Ikuti @NeilMDavidson di Twitter

Laporan oleh The Canadian Press ini pertama kali diterbitkan pada 6 November 2021

BERGABUNG DALAM PERCAKAPAN

Percakapan adalah pendapat pembaca kami dan tunduk pada Kode etik. The Star tidak mendukung pendapat ini.


Posted By : hongkong prize