Dinasti Toronto Rock menyaingi siapa pun dalam sejarah olahraga kota.  Lakukan matematika
Lacrosse

Dinasti Toronto Rock menyaingi siapa pun dalam sejarah olahraga kota. Lakukan matematika

Toronto Rock baru saja memenangkan kejuaraan National Lacrosse League, tetapi pada tahun 2005 itu bukanlah hal baru. Lagi pula, mereka telah membuat kebiasaan yang cukup teratur untuk mengangkat Piala Juara pada saat itu. Tetapi dengan mantan pelatih tercinta mereka di ranjang kematiannya, perayaan itu tenang, meskipun kejuaraan dimenangkan di depan 18.300 penggemar fanatik di Air Canada Center dan disiarkan di NBC dan The Score. Les Bartley, salah satu arsitek Rock, akan meninggal keesokan harinya karena kanker usus besar pada usia 51 tahun.

Melalui semua itu, Colin Doyle yang direndam sampanye, datang dari musim di mana ia dinobatkan sebagai MVP liga dan pertandingan kejuaraan, ditanya apakah Rock harus dianggap sebagai dinasti atau tidak. Mereka baru saja memenangkan kejuaraan kelima mereka dalam tujuh tahun, menyamai prestasi yang dicapai oleh Edmonton Oilers. Dia mulai berbicara secara diplomatis tentang bagaimana itu sebenarnya bukan keputusan mereka, sampai inkuisitornya mengatakan kepadanya bahwa dia bisa melakukan yang lebih baik.

“Oke, bagaimana dengan ini?” tanya Doyle. “Apakah kita sebuah dinasti? Lakukan matematika (sumpah serapah)!”

Satu setengah dekade kemudian, saat Rock bersiap untuk pindah ke Hamilton untuk sewa arena yang lebih menguntungkan, perhitungannya masih berjalan. The Rock memang sebuah dinasti, sama sukses dan dominannya dengan tim pro mana pun yang pernah bermain di Toronto.

Dalam 22 musim di kota terbesar di Kanada, mereka memenangkan enam kejuaraan dan tampil di tiga pertandingan perebutan gelar lagi. Mereka menghasilkan dua MVP liga, nomor yang sama persis dengan warna Toronto Maple Leafs sejak Hart Trophy mulai diberikan pada tahun 1924, dan Toronto Blue Jays sejak mereka memasuki Liga Amerika pada tahun 1977. Dari 25 pemain, pelatih dan GM di NLL Hall of Fame, sembilan dari mereka memiliki ikatan dengan Rock, seperti halnya delapan dari 20 finalis untuk kelas induksi 2021.

Ini tidak cukup pada tingkat Leafs pra-ekspansi, tapi sudah dekat. Dalam 26 musim antara 1941-42 dan Piala Stanley terbaru mereka pada tahun 1967, Leafs memenangkan 10 kejuaraan. Dan dalam 10 tahun sebelumnya, mereka memenangkan satu Piala Stanley dan bermain di final lima kali tambahan. Tim bisbol Toronto Maple Leafs juga merupakan pembangkit tenaga Liga Timur/Internasional, memenangkan 12 panji dari tahun 1887 hingga 1960. Sementara itu, Toronto Argonauts, memenangkan lima Piala Gray dalam delapan musim yang berlangsung dari tahun 1945 hingga 1952.

Bahkan Bill Watters pun tidak bisa melihatnya datang. Asisten GM Leafs adalah ketua dewan Rock dan dia mempelopori sekelompok 16 investor — presiden Maple Leafs saat ini Brendan Shanahan di antara mereka — yang masing-masing membayar $ 25.000 untuk kepemilikan saham di Ontario Raiders saat itu, sebuah tim yang, ironisnya, berbasis di Hamilton selama satu tahun sebelum pindah ke Maple Leaf Gardens.

Dalam banyak hal, Rock menemukan badai yang sempurna, kesempatan untuk memenuhi kebutuhan yang tak terpuaskan akan kotak lacrosse tingkat elit sambil memiliki akses ke kumpulan pemain yang subur, di antara yang terbaik di dunia. Itu dengan bakat Ontario selatan seperti Doyle, Jim Veltman dan Hall of Fame kiper Bob Watson bahwa Rock membangun sebuah yayasan, salah satu yang disemen oleh Bartley, yang telah melatih Buffalo Bandit untuk tiga gelar liga. Bukan hal yang aneh bagi pemain Rock untuk memenangkan kejuaraan, kemudian tiga hari kemudian bermain di sebuah arena di Brooklin, mengejar kejuaraan box lacrosse senior Kanada Piala Mann, sering melawan satu sama lain. “Di Piala Mann 2001, saya mencetak gol kemenangan pada Bobby Watson,” kata Doyle, “dan saya benar-benar merasa bersalah melakukannya.”

Ini membantu bahwa ada permintaan terpendam untuk produk pemenang dan Rock mengirimkannya. Mereka memenangkan kejuaraan dua musim pertama mereka di Maple Leaf Gardens, termasuk pada tahun 2000 ketika Kaleb Toth mencetak gol dengan kurang dari dua detik tersisa dalam permainan untuk memberi Rock kemenangan 14-13 atas Rochester Knighthawks. Itu adalah acara olahraga terakhir di Gardens, dan Rock mampu menutupnya dengan melakukan sesuatu yang telah gagal dilakukan oleh Leafs dalam 32 tahun terakhir keberadaan gedung tersebut. Dan orang-orang memperhatikan. Pada musim 2005, Rock memimpin liga dengan 17.123 fans per game.

“Saya telah mengatakan kepada orang-orang di konferensi pemasaran olahraga selama bertahun-tahun, ‘Kami memiliki delapan pesta untuk diadakan setiap tahun dan kami turun berayun dengan masing-masing dari mereka,’” kata Brad Watters, putra Bill Watters dan mantan presiden tim . “Kami ingin mengadakan acara. Beberapa untuk yang baik, beberapa untuk yang buruk, tetapi tujuannya adalah untuk membangun olahraga yang menyenangkan dan mengasyikkan dengan harga yang wajar. Tujuan kami adalah untuk menghibur.”

Toronto Rock mengisi kekosongan (dan kursi) dalam perjalanan menuju enam kejuaraan NLL di Maple Leaf Gardens dan bekas Air Canada Centre.

Kerumunan untuk permainan Rock bisa dari semua kerah — dari putih ke biru hingga tanpa kerah, meskipun condong ke dua yang terakhir. Alasannya adalah tim itu sukses dan para pemainnya relatable dan mudah diakses. Setelah pertandingan kandang, tim akan mengadakan pesta di bar lokal di mana para penggemar dapat berinteraksi dengan para pemain.

“Saya tahu di mana kami berdiri di tiang totem dan itu tidak akan bertahan selamanya,” kata Doyle. “Orang-orang menyukai bahwa kami tidak menghasilkan uang dan mereka dapat minum bir bersama kami setelah pertandingan. Mereka menjualnya sebagai, ‘Ini adalah manusia biasa. Anda bekerja dengan mereka di pabrik, mereka adalah polisi Anda, mereka adalah guru Anda.’ Saya kembali setiap minggu untuk pergi ke sekolah di Laurier.”

Meskipun Rock memenangkan gelar lain pada tahun 2011, kehadiran di Toronto dan seluruh liga mulai menurun. Pada saat Rock dijual kepada pemilik saat ini Jamie Dawick setelah musim 2009, kehadiran rata-rata adalah 13.912 dan akan turun menjadi hanya 10.066 pada tahun pertama kepemilikan Dawick. Bill Watters bangga dengan fakta bahwa tidak pernah ada panggilan tunai selama kepemilikan rezimnya dan semua investor menguangkan tanpa kehilangan uang. Brad Watters berpendapat bahwa Rock bisa menggunakan reboot, “seperti ‘Star Wars,'” dan berharap mereka akan mendapatkannya di Hamilton.

The Rock akan mempertahankan Toronto dalam nama mereka untuk saat ini, meskipun masih harus dilihat berapa lama orang-orang baik dari Hamilton akan bertahan. Terlepas dari itu, sang pendiri percaya bahwa nama itu masih memiliki nilai.

“The Rock adalah merek yang sangat bagus, Toronto Rock identik dengan kesuksesan,” kata Bill Watters. “Lima kejuaraan dalam tujuh tahun. Jika menurut Anda itu tidak identik dengan kesuksesan, lakukan matematika (sumpah serapah)!”

Ken Campbell adalah jurnalis lepas yang tinggal di Toronto.

BERGABUNG DALAM PERCAKAPAN

Percakapan adalah pendapat pembaca kami dan tunduk pada Kode etik. The Star tidak mendukung pendapat ini.


Posted By : keluaran hongkong