“Cukup sudah cukup.”  Kisah perenang artistik tentang pelecehan benar-benar terjadi pada juara Olimpiade Sylvie Fréchette
Amateur

“Cukup sudah cukup.” Kisah perenang artistik tentang pelecehan benar-benar terjadi pada juara Olimpiade Sylvie Fréchette

Ketika Sylvie Fréchette memenangkan emas renang sinkron untuk Kanada di Olimpiade Barcelona 1992, dia digembar-gemborkan sebagai revolusioner yang tenang.

Dengan menghindari riasan berlebihan dan senyum permanen dalam kompetisi yang telah menjadi standar dalam olahraganya, dia dipuji karena membawa gaya yang lebih atletis dan kreatif ke panggung dunia. Tapi bertahun-tahun kemudian, dia mengakui bahwa desakan olahraga pada standar kecantikan wanita yang tidak realistis, sebanyak dia memberontak melawannya, membebani jiwanya.

“Itu selalu: ‘Masuk ke belakang.’ “Kau terlalu jelek.” “Kau terlalu tinggi.” “Kamu tidak cocok.” Perbendaharaan kata seperti itulah yang membesarkan saya,” kata Fréchette. “Dan baru akhir-akhir ini saya menyadari bahwa inilah mengapa saya merasa sangat—- tentang tubuh saya, tentang mengenakan pakaian renang. Saya menikmati pantai, tetapi kawan, saya berkeringat hanya karena saya harus mengenakan pakaian renang. Ini tidak normal.”

Kalau tidak normal, juga tidak jarang di kalangan wanita yang pernah berlaga di level tertinggi olahraga itu. Pada hari Selasa, Fréchette mengatakan dia “sedih” dan “bangga” melihat lima mantan anggota tim nasional Kanada dalam olahraga – yang sejak itu berganti nama menjadi renang artistik – mengumumkan niat mereka untuk meluncurkan gugatan class action terhadap pemerintah nasional. tubuh. Dalam permohonan gugatan yang menuntut ganti rugi sebesar $250.000 — serta ganti rugi individu sebesar $12.000 per atlet untuk setiap tahun yang mereka habiskan untuk tim nasional — para atlet menuduh mereka menjadi sasaran pelecehan psikologis, penelantaran, dan pelecehan seksual dan rasial yang menyebabkan mereka untuk mengalami kecemasan, depresi dan gangguan makan.

Membolak-balik dokumen hukum setebal 283 halaman, yang menuduh Canada Artistic Swimming (CAS) bersalah atas “sejarah yang panjang dan memalukan karena gagal menyediakan lingkungan pelatihan yang aman dan terhormat bagi para atletnya,” ada juga beberapa tuduhan semacam itu. tentang body shaming Fréchette mengatakan bahwa dia sering mengalaminya selama perjalanannya menuju kejayaan Barcelona.

Berbicara kepada Bintang dari rumahnya di Saint-Jérôme, Que., Fréchette mengatakan bahwa dalam membaca kisah lima wanita muda yang telah maju, dia menyadari bahwa dia sedang membaca berbagai versi ceritanya sendiri dalam olahraga — sesaat pengakuan yang membuatnya menangis.

“Saya sudah berendam di lingkungan ini sejak saya berusia tujuh tahun,” kata Fréchette, 53.

Meski begitu, dia mengaku bangga dengan keberanian para atlet pencari aksi kelas karena masih mencintai olahraga tersebut. Sebagai pelatih yang aktif dalam mengembangkan calon Olimpiade di klub renang artistik yang ia dirikan di Saint-Jérôme, dan sebagai ibu dari dua putri — yang bungsu, Maya yang berusia 15 tahun, adalah pesaing tingkat tim nasional — dia sangat ingin melihat apa yang dia sebut sebagai “budaya kanker” menghadapi beberapa pengawasan yang sangat dibutuhkan.

“Sudah waktunya itu berubah,” katanya. “Cukup sudah cukup.”

Itu, tampaknya, bisa diperdebatkan. Ini bukan pertama kalinya orang-orang yang menjalankan CAS menjadi berita utama yang tidak menarik. Sebuah pusat pelatihan nasional di Montreal ditutup pada Oktober setelah tuduhan serupa tentang lingkungan beracun. Menurut aplikasi untuk gugatan tersebut, sebuah laporan independen yang ditugaskan sekitar waktu itu menemukan 44 persen atlet mengaku telah menyaksikan pelecehan psikologis oleh pelatih dan pelecehan seksual dalam bentuk komentar seksual dan komentar misoginis. Sekitar 50 persen atlet mengaku telah menyaksikan diskriminasi berdasarkan keyakinan agama, ras, dan identitas gender yang dilakukan oleh pelatih, staf, atau atlet lainnya. Mayoritas responden laporan setuju ada “budaya ketakutan” dalam organisasi.

Sylvie Fréchette dari Kanada, peraih medali Olimpiade dua kali, mengatakan

Namun dalam sebuah pernyataan yang dirilis Selasa, CEO Canada Artistic Swimming Jackie Buckingham menunjukkan bahwa setelah para atlet menyampaikan kekhawatiran pada akhir September, federasi menugaskan penyelidikan pihak ketiga selama tiga bulan bahwa “tidak melihat cukup bukti untuk menyimpulkan ada pelatihan yang tidak aman. lingkungan dalam program tim nasional senior.” Jangankan bahwa lima perenang menuduh pelatih kepala Gabor Szauder mempermalukan atlet dan membuat komentar bermuatan seksual; atau bahwa Sion Ormond dari Toronto, salah satu calon penggugat class action, mengatakan pada konferensi pers Zoom Selasa bahwa Szauder pernah menyuruhnya untuk membuka ritsleting hoodie-nya “sebelum Anda membuat saya bersemangat.”

Dan tidak masalah bahwa, menurut sebuah laporan di New York Times, Szauder telah dituduh melakukan perilaku yang sama mengganggu dalam pemberhentian pelatihan sebelumnya di Slovakia. Szauder, yang tidak menanggapi permintaan wawancara yang dilakukan melalui Canada Artistic Swimming, tetap diangkat sebagai pelatih kepala.

Szauder, untuk lebih jelasnya, bukan satu-satunya pelatih yang mendapat kecaman dalam aksi kelas calon. Pelatih tim nasional masa lalu juga dituduh melakukan daftar perilaku yang menyedihkan. Buckingham, dalam pernyataannya, mengatakan CAS telah mengambil sejumlah langkah sebagai reaksi atas keributan dari para atletnya, termasuk pembenahan kurikulum pelatihannya, mengidentifikasi seorang ombudsman untuk menerima umpan balik atlet dan mengadopsi “kebijakan olahraga yang aman.” Ini juga menerapkan pelatihan “tentang isu-isu keragaman dan inklusi, pelecehan psikologis, dan kesehatan mental” untuk staf dan pelatih.

“Kesehatan dan kesejahteraan atlet adalah prioritas utama CAS,” kata Buckingham.

Sejumlah atlet yang mengkhawatirkan tampaknya merasa sebaliknya. Penggugat Gabriella Brisson, yang menderita gegar otak sebagai anggota tim nasional, mengatakan pelatih kepala saat itu Leslie Sproule mengabaikan saran medis dan menekannya untuk bersaing di kejuaraan dunia FINA 2017. Cedera otak Brisson bukan satu-satunya yang diduga telah diminimalkan oleh pelatih yang haus medali; membaca aplikasi untuk class action adalah membaca tuduhan penolakan gegar otak senilai olahraga kontak liga besar.

Erin Willson, anggota tim nasional 2008-2013, menghadiri Olimpiade London 2012 sebagai alternatif. Tapi dia bilang dia masih enggan membahas waktunya sebagai pesaing kelas dunia karena terlalu banyak membangkitkan kenangan buruk. Tidak seperti Fréchette, Willson mengatakan bahwa dia terus-menerus diberitahu bahwa dia tidak memenuhi ideal kecantikan subjektif olahraga. Willson mengatakan dia diberitahu oleh pelatih kepala saat itu Julie Sauve bahwa “payudaranya terlalu besar untuk sinkron” dan secara rutin dan publik ditegur karena kelebihan berat badan, tidak peduli bahwa dietnya sering terdiri dari “buah dan yogurt,” ini di hadapan jadwal pelatihan 50 jam, enam hari seminggu.

“Saya telah direduksi menjadi apa-apa selain angka pada skala,” katanya.

Willson mengatakan bahwa selama hari-harinya di tim nasional dia mengalami gangguan makan dan didiagnosis dengan kecemasan, depresi dan gangguan stres pasca-trauma. Sekarang kandidat PhD di University of Toronto mempelajari pelecehan dalam olahraga, katanya penelitian ilmiah tentang pembinaan jelas. Gaya pembinaan diktator dan kasar yang dia alami sebagai seorang atlet tidak hanya tidak sehat, itu tidak perlu.

“Atlet tidak perlu dipecah untuk menjadi juara,” kata Wilson.

Itu juga tetap menjadi titik perdebatan di beberapa pikiran. Terlepas dari pengalaman Fréchette sebagai peraih medali emas Olimpiade yang telah membesarkan dua putri yang berkompetisi di tingkat elit, dia mengatakan dia tahu lebih dari beberapa orang tua renang yang lebih memilih pelatih yang memerintah dengan tangan besi.

“Saya kehilangan banyak atlet karena saya diberitahu oleh orang tua saya tidak cukup mendorong, karena saya tidak berteriak. Jadi ketika saya memberi tahu Anda bahwa itu adalah budaya kanker, percayalah, ”kata Fréchette.

Dia tidak berteriak, katanya, karena dia belajar beberapa hal di sepanjang jalan. Dia belajar bahwa lebih penting bagi para atlet untuk tiba di kolam dengan senyum yang menyatakan bahwa mereka bersemangat untuk berlatih, dan bukan senyum permanen yang diamanatkan oleh persyaratan olahraga. Dia belajar, katanya, bahwa sebanyak dia membuat namanya di Olimpiade 1992, “hanya Olimpiade.”

“Saya suka Olimpiade. Saya melihat ke belakang dan saya sangat bangga saya menang, ”katanya. “Tetapi pada saat yang sama, saya sangat bangga dengan banyak hal lain dalam hidup saya. Dan saya menyadari biaya untuk pergi ke Olimpiade sangat besar … Olahraga memberi saya banyak, dan memberi saya banyak tantangan juga.”

Tantangannya sekarang, katanya, adalah untuk menuntut tindakan dari badan pengatur nasional yang menurut Fréchette cekatan dalam menampilkan “politik yang indah” tetapi tidak begitu terbukti dalam menerapkan solusi yang secara efektif melayani jantung olahraga: para atlet.

“Itu membuatku marah karena aku tidak bereaksi lebih awal dari itu, tapi kau tahu? Saya bereaksi sekarang,” kata Fréchette. “Dan keberanian dari lima wanita muda yang cantik itu tidak hanya akan membantu para atlet sekarang, dan para atlet berikutnya, tetapi mereka juga membantu saya dan generasi atlet saya untuk menyadari bahwa apa yang kami lalui tidak baik-baik saja, dan itu tidak baik. waktu untuk perubahan.”

BERGABUNG DALAM PERCAKAPAN

Percakapan adalah pendapat pembaca kami dan tunduk pada Kode etik. The Star tidak mendukung pendapat ini.


Posted By : pengeluaran hk hari ini 2021