Crystal Dunn menemukan suaranya, merangkul peran serikat pekerja
Soccer

Crystal Dunn menemukan suaranya, merangkul peran serikat pekerja

PORTLAND, Ore.(AP) — Ada waktu hanya beberapa tahun yang lalu ketika hanya bermain game sudah cukup untuk Crystal Dunn.

Tetapi kombinasi faktor – dari kerusuhan setelah penembakan Jacob Blake tahun lalu hingga pandemi hingga perjuangan berkelanjutan tim nasional untuk upah yang setara – telah membuat Dunn berniat berbicara dan mengambil tindakan.

Dia berperan sebagai wakil presiden dan sekretaris Asosiasi Pemain Tim Nasional Wanita AS dan aktif dalam negosiasi untuk kontrak kerja baru.

“Ketika saya masih pemain muda di tim nasional, sangat sulit untuk menyeimbangkan mengejar impian saya, ingin mendapatkan hak saya untuk berada di tim ini, tetapi pada saat yang sama, terlibat sebanyak yang saya inginkan. Saya pikir saya baru saja matang dan menjadi diri saya sendiri seiring waktu, ”kata Dunn. “Sekarang saya sudah berada di ruang ini di mana saya bisa menyeimbangkan keduanya. Saya dapat menyeimbangkan menjadi atlet profesional dan terlibat dalam pengambilan keputusan yang jelas akan memperbaiki tim nasional dan sepak bola profesional wanita secara keseluruhan.”

Dunn merasa penting untuk berbicara sebagai wanita kulit berwarna, dan menggunakan suara itu di meja perundingan. Tapi itu pasti membawanya keluar dari zona nyamannya.

“Saya pikir kadang-kadang saya ingin tetap berada di belakang layar dan melakukan pekerjaan saya, memainkan olahraga yang saya sukai tanpa gangguan dan hal-hal lain yang terjadi,” katanya. “Tapi saya pikir 2020, seperti bagian dunia lainnya, telah membuat kami menyadari bahwa tidak apa-apa untuk berhenti sejenak dan benar-benar fokus pada hal-hal lain dan mempersempit pada hal-hal lain yang Anda sukai.”

Ini merupakan evolusi bagi Dunn, 29, yang kecewa ketika dia berada di antara potongan terakhir untuk Piala Dunia Wanita 2015. Alih-alih bersungut-sungut karena ditinggalkan, Dunn menuangkan dirinya ke dalam tim klubnya, Washington Spirit, mencetak 15 gol dalam 20 pertandingan dan memenangkan penghargaan Sepatu Emas dan Pemain Paling Berharga tahun itu.

Jill Ellis, yang saat itu menjadi pelatih tim nasional, memperhatikan dan menunjuk Dunn ke salah satu dari 18 tempat di tim Olimpiade 2016. Dunn telah menjadi pemain reguler sejak itu, dan berada di skuat yang memenangkan final Piala Dunia 2019.

Dengan serikat pekerja, Dunn harus menavigasi sesuatu yang berbeda dari waktu bermain. Perjanjian perundingan bersama saat ini berakhir pada 31 Desember.

Dia bergabung dengan Presiden asosiasi pemain Becky Sauerbrunn dan Sam Mewis, wakil presiden dan sekretaris, di meja perundingan. Grup ini memiliki tiga tujuan utama: Kesetaraan dan keadilan dalam kompensasi, penghargaan dalam bentuk kondisi kerja profesional dan keseimbangan antara tugas klub dan internasional.

Dalam file foto 20 September 2015 ini, Crystal Dunn dari Amerika Serikat mengoper bola selama tur kemenangan Piala Dunia Wanita AS melawan Haiti di Birmingham, Ala. Ada suatu masa, hanya beberapa tahun yang lalu, ketika hanya bermain permainan sudah cukup untuk Crystal Dunn.

“PA kami sangat beruntung memiliki Crystal dalam posisi kepemimpinan. Dia berpikiran maju, pemecah masalah, dan sangat dihormati oleh semua orang di keanggotaan kami,” kata Sauerbrunn. “Memiliki suaranya selama masa kritis ini sangat penting dalam kemampuan PA kami untuk melindungi dan memberdayakan para pemain kami.”

US Soccer mengumumkan pada bulan September bahwa mereka menawarkan kontrak identik untuk tim nasional senior wanita dan pria. Kontrak pria berakhir pada akhir 2018. Federasi juga mengusulkan agar pria dan wanita menuntaskan distribusi uang hadiah Piala Dunia yang adil – poin penting yang sulit.

FIFA memberikan hadiah uang $400 juta untuk 32 tim di Piala Dunia putra 2018, termasuk $38 juta kepada juara Prancis. Ini memberikan $ 30 juta untuk 24 tim di Piala Dunia Wanita 2019, termasuk $ 4 juta ke AS setelah Amerika memenangkan gelar kedua berturut-turut.

FIFA telah meningkatkan total menjadi $ 440 juta untuk Piala Dunia 2022. Ada proposal kepada FIFA untuk menggandakan hadiah uang wanita menjadi $60 juta untuk Piala Dunia Wanita 2023, tetapi acara tersebut juga memiliki 32 tim yang bertambah.

Serikat pekerja laki-laki dan perempuan terpisah. Di bawah undang-undang perburuhan federal, mereka tidak memiliki kewajiban untuk berunding bersama atau menyetujui persyaratan serupa. Serikat perempuan mengatakan proposal kontrak yang sama tidak memberikan upah yang sama karena perempuan bermain lebih banyak dan memiliki lebih banyak kamp pelatihan dan kewajiban lainnya.

Dunn, yang bermain secara profesional untuk Portland Thorns, berharap kontrak baru bisa tercapai pada akhir tahun. Tapi itu akan tergantung pada banyak faktor: Selain hadiah uang Piala Dunia, tuntutan gaji yang sama dari tim nasional juga tergantung pada negosiasi.

Para pemain menggugat US Soccer pada Maret 2019, dengan alasan bahwa mereka belum dibayar secara adil berdasarkan perjanjian tawar-menawar kolektif mereka dibandingkan dengan apa yang diterima tim putra berdasarkan perjanjiannya. Para wanita itu meminta ganti rugi lebih dari $64 juta ditambah bunga $3 juta di bawah Undang-Undang Pembayaran Setara dan Judul VII Undang-Undang Hak Sipil tahun 1964.

Seorang hakim federal membuang klaim pembayaran tetapi para pemain telah mengajukan banding atas keputusan tersebut.

Dunn memandang negosiasi kontrak jauh lebih besar dari sekadar menangani kompensasi. Ini tentang kesetaraan secara keseluruhan.

“Ini adalah sebuah proses. Ini bukan sesuatu yang terjadi dalam semalam. Anda membuat proposal, mereka kembali dan kemudian Anda harus menemukan kesamaan atau pergi begitu saja dan berkata, ‘Kami tidak akan puas dengan ini.’” kata Dunn. “Saya pikir melalui negosiasi, sungguh luar biasa untuk membuat langkah maju yang tepat dan benar-benar meningkatkan standar dan jelas tidak puas dengan apa pun selain kesetaraan.”

___

Lebih banyak sepak bola AP: https://apnews.com/hub/soccer and https://twitter.com/AP_Sports

BERGABUNG DALAM PERCAKAPAN

Percakapan adalah pendapat pembaca kami dan tunduk pada Kode etik. The Star tidak mendukung pendapat ini.


Posted By : pengeluaran hk 2021