Bagaimana Corey Conners mengayunkan jalannya ke sejarah golf Kanada
Golf

Bagaimana Corey Conners mengayunkan jalannya ke sejarah golf Kanada

HILTON HEAD ISLAND, SC—Corey Conners sedang mengerjakan setengah kantong bola di driving range di South Carolina, matahari tengah hari memanggang tabir surya terakhir hari itu dari tunggulnya. Bahkan setelah 18 hole di pagi hari, tempo ayunannya tetap seperti sopir truk es krim yang menarik servis lembut menjadi pusaran sempurna. Ini mulus. Rutinitasnya di akhir latihan adalah memanggil yardage seperti 120 atau 125 dan melakukan beberapa pukulan baji 52 derajat tepat seperti itu.

“Saya pasti merasa baik,” katanya.

Ini seminggu setelah Kanada mencatatkan posisi 10 besar di Masters untuk tahun ketiga berturut-turut. Putaran yang baru saja dia selesaikan di RBC Heritage termasuk hole-in-one keempatnya dalam 18 bulan, terbanyak dari siapa pun di PGA Tour dalam rentang waktu itu.

Putri Conners yang berusia lima bulan, Reis, menghabiskan sore hari di tempat penitipan anak tur sementara istri Malory dan ibu Janet mengawasinya di lapangan. Ini adalah bulan April yang sibuk bagi klan Conners, yang akan pulang ke Palm Beach Gardens, Florida pada akhir minggu. Bagaimana mereka akan sampai di sana? Conners menunjuk logo di kerahnya, untuk perusahaan jet pribadi terbesar di dunia, NetJets. Dia menyeringai dan kembali memukul bola.

Gaya hidup Conners akhir-akhir ini sedikit berbeda dari saat tumbuh di Listowel kecil, Ontario, sekitar dua jam barat laut Toronto. Ini adalah inspirasi lepas untuk komedi pemenang penghargaan “Letterkenny” dan merupakan kota Ontario yang sederhana. Ayah Conners, Mike, adalah seorang manajer wilayah untuk sebuah perusahaan gas industri; Janet adalah seorang guru. Dia memiliki saudara kembar, Nicole, yang akan menjadi dokter di Kitchener-Waterloo, dan saudara perempuan lainnya, Sarah. Malory juga dari Listowel. Dia dibesarkan di sebelah kakek-nenek Conners. Reis, yang telah mengubah hidupnya dalam banyak hal, adalah nama keluarga di pihak Malory.

Bagaimana Corey Conners mengayunkan jalannya ke sejarah golf Kanada

Conners berada di peringkat ke-34 di dunia, pertama di antara orang Kanada, dan ia menjadi pegolf kedua dari negara ini dengan tiga kali finis 10 besar berturut-turut di Masters. Tapi dia pada dasarnya adalah pria yang sama seperti dulu. Dia menggambarkan dirinya sebagai “hanya pria normal dari kota kecil di Kanada” dalam sebuah wawancara sebelum Augusta. Sebuah gaya hidup yang mencakup terbang dengan jet pribadi diperoleh dengan banyak kerja keras, yang telah menghasilkan ayunan golf yang membuat iri hampir semua orang dalam tur.

“Ini sangat solid,” kata Collin Morikawa, pegolf peringkat keempat dunia. “Dia menggiring bola, dan dia mengontrolnya dengan sangat baik. Permainannya sangat mengesankan dan selalu menyenangkan untuk ditonton.”

“Saya pikir bagian yang paling mengesankan tentang itu adalah tempo,” kata sesama pemenang tur Adam Long. “Itu sama setiap saat.”

“Ini sangat halus dan cair,” kata Joel Dahmen, pemenang tur lainnya. “Tidak ada gerakan yang sia-sia.”

Dan kemudian ada sesama Kanada Taylor Pendrith, yang bergantung pada teman lamanya dan mantan teman serumahnya ketika dia berjuang di lapangan. “Saya hanya mencoba melakukan tempo Corey Conners,” katanya, “karena itu sempurna.”

Pendrith, 31, telah mengenal Conners yang berusia 30 tahun sejak mereka bermain sebagai pemain muda di Ontario. Mike Conners mengatakan dia pertama kali membawa putranya ke kursus ketika dia berusia dua tahun. Ada afinitas awal untuk permainan. Mike ingat Corey memegang batang seledri dengan pegangan puting pada usia empat tahun.

Beberapa tahun kemudian, Mike akan pulang kerja dan ada putranya, bersemangat untuk memberi tahu ayahnya tentang “kursus” yang telah dia buat di sekitar rumah. Lubang pertama ke eavestrough, lubang kedua mengelilingi ayunan, dan lubang ketiga ke pot bunga.

Conners mulai bermain di lapangan pada usia tujuh tahun, dan hanya butuh satu tahun sebelum dia berhasil melewati 18 hole penuh. Turnamen pertamanya datang pada usia sembilan tahun, dan dia mengalahkan Albin Choi, yang memiliki status di Korn Ferry Tour tahun ini, dalam playoff. Janet ingat bahwa Conners senang bermain di AS saat masih muda sehingga dia bisa membeli kemeja berkerah yang cocok untuknya karena persediaannya terbatas di rumah.

“Saya tahu dia bagus,” kata Mike, “tapi saya tidak tahu seberapa bagusnya.”

Dia bermain hoki dan bisbol sampai Kelas 12 sebelum bergabung dengan tim golf Kent State University, di mana dia bermain bersama Pendrith dan rekan senegaranya Mackenzie Hughes.

Corey Conners Kanada melakukan selebrasi setelah membuat hole-in-one pada putaran ketiga Masters di Augusta National Golf Club pada 10 April 2021.

Conners melakukan pendakian golf seperti biasa, dimulai di PGA Tour Canada dan PGA Tour Latinoamerica sebelum bergabung dengan Korn Ferry Tour — mirip dengan sirkuit Double dan Triple-A bisbol. Dia mendapatkan kartu PGA Tour untuk musim 2018-19 dan menang untuk pertama kalinya di Valero Texas Open pada 2019, menjadi pemain kualifikasi Senin kelima yang memenangkan turnamen di PGA Tour.

Kedi Conners, Danny Sahl, bekerja dengannya saat dia berada di Korn Ferry Tour enam tahun lalu. Tapi Sahl, yang pergi ke Kent State hampir satu dekade lebih awal dari Conners, mendapat telepon dari pemenang utama tiga kali Vijay Singh pada hari-hari awal kemitraan mereka. Sahl dan Conners terhubung kembali dua tahun lalu, dan dia mengatakan dia telah melihat pertumbuhan yang mengesankan dari bosnya.

“Kepercayaan diri yang dia miliki … dia hanya tahu persis apa yang ingin dia lakukan, dan dia pergi dan melakukannya,” kata Sahl. “Tidak ada penyimpangan dari itu. Siapa pun yang bermain dengannya hanya mengeluarkan air liur pada seberapa bagus dia memukul bola golf. ”

Keyakinan diri Conners terus bersinar saat ia mencoba untuk menjadi salah satu elit PGA Tour. Dia ada di radar Piala Presiden dari kapten tim Internasional Trevor Immelman, yang tidak sabar untuk melihat pemain Kanada itu bergabung dengan skuadnya saat menghadapi AS pada bulan September dalam kompetisi tim dua tahunan. Conners mengatakan menjadi bagian dari tim Piala Presiden adalah tujuan besar. Pada awal Mei dia berada di urutan keenam di klasemen. Hughes berada di urutan ke-10, Adam Hadwin ke-13. Delapan teratas secara otomatis membuat tim, dan empat dipilih. Mike Weir adalah asisten kapten. Mungkin ada banyak rasa Kanada di tim pada tahun 2022.

“Faktor antipeluru adalah bagian besar dari menjadi hebat. Saya benar-benar merasa Corey mulai memahaminya, dan itulah yang menggairahkan saya,” kata Immelman. “Jika saya adalah agennya atau pelatih atau caddy, saya akan selalu memainkannya. Seperti, ‘Bung, lihat bagaimana Anda memukul bola. Siapa yang memukulnya seperti Anda secara konsisten? Tidak banyak orang. Kamulah orangnya. Anda perlu memiliki ini. Apakah Anda menyadari betapa baiknya Anda?’ ”

Pendrith, yang kemungkinan bermain golf lebih banyak dengan Conners daripada siapa pun selama dekade terakhir, mengatakan meskipun dia terlihat “sangat dingin” di lapangan, dia tidak kurang percaya diri.

Corey Conners Kanada menembak 2-under 70 hari Minggu dan menyelesaikan 3 under untuk minggu ini.  Dia berakhir dengan seri untuk tempat keenam.

Puttingnya mungkin mendapat rap yang buruk, tetapi menurut Pendrith itu karena dia adalah seorang ball-striker yang baik. Conners berada di urutan ketiga dalam tur green dalam regulasi, jadi dia pasti akan melewatkan beberapa putt itu, memberikan ilusi bahwa Conners terlihat seperti putter yang buruk. “Dia pada dasarnya memukulnya hingga 15 kaki setiap kali,” canda temannya. Conners telah bekerja keras pada bagian permainannya dan memasuki Memorial ke-84 dalam pukulan metrik golf yang diperoleh (menempatkan) musim ini. Ini mungkin tidak tampak bagus pada awalnya, tetapi dia berada di urutan ke-181 dalam dua tahun terakhir.

“Dia tidak menunjukkannya kepada beberapa orang, tetapi dia tahu dia memukulnya dengan hebat. Dia tahu dia putter yang bagus,” kata Pendrith. “Dia hanya harus menyatukannya.”

Dan ada gosoknya. Tidak mudah untuk menang di PGA Tour. Hanya lima orang Kanada yang menang lebih dari dua kali. Conners memiliki alat, meskipun.

“Orang yang menang (setiap minggu) adalah putter terbaik dari penyerang bola terbaik. Dan Corey selalu menjadi salah satu penyerang bola terbaik,” kata Dahmen. “Ketika dia mulai menuangkan putt selama rentang sembilan atau 18 atau 27 lubang, menjadi panas dengan putter adalah hal yang Anda butuhkan.”

Jadi, tentu saja, ada jet pribadi dan ayunan golf yang patut ditiru dan getaran “Anda ingin bergaul dengan pria ini”. (Long, mantan tetangga Conners, mengatakan bahwa orang Kanada itu adalah koki yang hampir sama baiknya dengan dia adalah seorang pegolf dan, dengan gelar matematika aktuaris, dia “tahu banyak tentang banyak hal.”) Kepercayaan diri meningkat, tetapi Conners lebih malu daripada kurang ajar. Anda tidak akan melihat pukulan besar atau selebrasi mengerikan darinya. Tidak peduli apa yang terjadi di dalam atau di luar lapangan, temperamennya sama berulangnya dengan ayunannya.

“Saya merasa permainan saya sangat kuat, jadi saya hanya perlu percaya diri di lapangan golf,” kata Conners. “Saya tahu saya akan melihat hal-hal baik terjadi, jadi saya akan bermain dengan kebebasan dan kepercayaan dan membiarkan permainan yang berbicara.”

Dunia golf mendengarkan.

SEBAGAI

Adam Stanley adalah kontributor yang berbasis di Ottawa untuk bagian Olahraga Bintang dan pembawa acara podcast golf Next Round’s On Me. Ikuti dia di Twitter: @adam_stanley

BERGABUNG DALAM PERCAKAPAN

Percakapan adalah pendapat pembaca kami dan tunduk pada Kode etik. The Star tidak mendukung pendapat ini.


Posted By : togel hari ini hongkong